Di tanggal 4 bulan 4 di usia ke 4

Selamat bertambah usia anakku, Arkananta N Midas. Usiamu sudah 4 tahun, usia untuk mengenal dunia lebih luas lagi lewat jenjang pendidikan. Yes, Arka mau masuk TK. 

Tahun ini permintaannya hanya ingin kue dengan mainan, padahal tiap tahun juga begitu mungkin gak ada yang diingat, hahaha. Karena gejolak perekonomian belum kembali stabil yang dari ngayal babu mau sekalian selametan Kala Aqiqah (yang belum tercapai juga) atau bikin goodie bag dengan muka mereka berdua pas dicek ternyata kudu pesen berapa minggu sebelum dan pas dihitung-hitung kok sayang ya. Iya sekarang jadi pintar berhitung, karena semua kebutuhan dan kewajiban berjalan bareng-bareng.

Well akhirnya diputuskan tiup lilin saja dengan teman terdekat sekalian arisan, kue bingung pesen gimana kalau hasil survey kesana kemari harganya bikin lumayan nyekek karena memang lagi gak stabil ini hahahaha. Coba tanya temen, dulu pernah bareng di Jejakecil tapi anaknya sudah lulus tahun kemaren dan tiap arisan (iya yang lama, masih dan yang baru bikin arisan) suka terima pesanan bikin kue bolu jadul yang rasanya soft enak banget terus pernah lihat postingan dia bikin cake buat acara nikah, isenglah bertanya. Minta pricelist awalnya, pas dikirimin kok rada lumayan murah ini harganya apalagi saya sudah tahu kualitas dia soal rasa. Pesen deh dengan hasil googling hastag di Instagram sesuai keinginan Arka yaitu Pawpatrol. Dari yang ada maenan sampai yang hiasannya print gambar si pawpatrol ini. 

Niatnya mau cari mainan sebelum hari H tapi setelah Arka ulang tahun kami harus ke Jakarta, jadi berujung  pake print-an deh. Tapi gak kalah kece anaknya tetap happy.


Saya pun gak minta aneh-aneh sama Uci jadi yak diatur sama dia aja. 

Arka lahir di tanggal 4 karena ingin kue saya berpikir ngapain beli kue sampai 2x. Ya sudah ajak dia makan yang pasti gak ditolak yaitu Pizza. 


Seporsi itu dia abis sendiri, gak lama hujan deras akhirnya kami neduh sekalian beli baso bihun (yang ini mom nya yang pengen). Sebelumnya sempat lewat ke toko kue berharap bisa beli ice cream dan slice kuenya tapi tutup. Tanya teman disaranin ke mom’s bakery. Cuss kesana, ngeteh bareng yang ulang tahun dengan kue rasa cokelat kesukaannya.


Anaknya happy orangtuanya ikut happy juga. Pas di Jakarta tante-tante nya juga bikin happy, kadoin 3 loyang pizza jadi langsung pesta pizza dengan saudara plus sepupu Arka.


Jeda seminggu setelah ulangtahun tiba saatnya tiup bareng teman-teman. Karena arisan saya cuman bilang Arka mau tiup lilin sekalian ya. Untuk goodiebag awalnya juga sempat follow beberapa akun yang jualan perlengkapan pesta tapi berujung gak jadi pesan karena dadakan ke Jakarta. Sehari sebelum acara mampir ke Bo*ma deh buat cari isi dan si plastik transparan sebagai goodiebag nya.

Hari H

Anaknya tidur dan pas dibangunin sudah pasti mood dia jelek banget. Ini yang belum hilang dari sifat Arka belakangan ini, kalau bangun dari tidur siang mood dia buruk banget. Akhirnya diawali dengan tangisan, pas mau acara tiup dia ngumpet, sempet dorong adik temannya, dan terus sibuk sendiri. Tapi yang bikin happy anak-anak dan buibu nya menikmati semua, kue nya juga dibilang enak, kebayar lah ya ke hectic an siapin ini itu mendadak. Makasi genk.


Dan tanggal 4 April juga kami 8 tahun usia pernikahan. Gak usahlah dibahas supaya apa semoga apa karena yak gitu aja, gak ada progresnya hahahaha. Makasi ya pap atas jerih payahmu, semoga selalu diberi kesehatan dan dilimpahkan rezeki buat istri (yang banyak mau) dan anak-anak. Aamiin.

Difotoin Arka

Di tanggal 4 bulan 4 di usia ke 4

Arka yang sedang mencari perhatian

Tak ada yang salah

Adik datang di saat kau sedang minta diperhatikan

Allah sudah atur semua

Atur kapan mom dan pap siap

Atur kapan kau siap menjadi seorang kakak

Atur segala bentuk rezekinya

Semua sudah diatur
Kau yang tak suka waktu tidur diganggu

Yang bisa tiba-tiba mendekat kemudian bersikap ingin menendang adik

Mom tahu semua Kau lakukan tanpa sadar
Dan tiba saatnya

Perasaan yang tertekan memuncak

Hanya sebuah bentakan dan pukulan tak kencang mendarat di pantat yang dilakukan bukan oleh orang tuamu mampu membuat kau seperti,
Seseorang yang lain

Seseorang yang terpancing batinnya hingga meraung-raung tanpa henti

Ucapan dan pelukan lembut ibumu pun tak sanggup menahan gejolakmu
Kau berontak

Kau berteriak

Menangis tanpa henti

Menendang kesana kemari 
Air mata ibumu pun tak kau hiraukan

Hingga pelukan yang tak dilepaskan belum mampu membuatmu luluh
Kau tetap menangis

Kau tetap meraung

Seperti ada yang merasuki

Tapi aku tahu itu bukan
Itu hanya kekesalan batinmu yang terusik

Yang selama ini kau pendam

Hingga akhirnya kau tidur

Lelah

Lelah dengan tangisan

Lelah karena pelukan ibumu yang semakin kuat

Hingga akhirnya kau tenang

Tenang karena alunan istigfar terus dilantunkan

Tenang karena denyut jantung ibumu yang semakin teratur
Maafkan kami nak

Kami masih belajar

Belajar menjaga emosimu

Belajar mengenal karaktermu
Bantu kami nak

Bantu kami ..

Arka yang sedang mencari perhatian

Cerita kelahiran Kalasenja

3 hari sebelum Kala lahir saya sempatkan periksa ke Dr. Leri dulu. Reaksi pertama bertemu saya beliau hanya berucap, “ibu kok masih berani ke sini bukannya sudah periksa ke Santosa?”. Hahahaha. Jawaban saya pun tak kalah santai “belum dapat rujukan dok, makanya ke sini dulu”.

Usia kehamilan saya pada saat diperiksa itu 36minggu lebih berapa hari, itungan saya sih 2 hari lagi sudah 37 tapi kan hasil USG selalu beda tipis. Semua alhamdulilah baik, bayi sudah 2,9 hampir 3 Kg. Terakhir cek ke beliau di usia 32-33 itu baru 1,9 kg dan saya dengan semangat mengejar minimal 3 Kg karena Arka lahir 3,1 kg. Mengeluhlah saya sudah sering mulas, pegal di sekitar selangkangan dll. Dr. Leri menganjurkan segera ke faskes biar minta rujukan dan segera diperiksa di Santosa buat menentukan tanggal lahir. 

Hari kamis, 5 Januari 2017

Faskes ramai sekali dan tergolong lama mana kali ini saya ditemani pap dan Arka, biasanya saya pergi sendiri naek angkot. Setelah mengeluh dengan keluhan yang sama akhirnya petugas medis memberi saya rujukan, alhamdulilah.


Mengunakan BPJS sebenarnya mudah hanya kita harus mengikuti prosedur yang kadang panjang. Setelah dapat rujukan saya langsung meluncur ke Rumah sakit Santosa Kopo. Mendaftar ke antrian BPJS dengan membawa foto kopi surat rujukan, ktp, kk, kartu bpjs semua 3 lembar (untuk pendaftaraan pertama selanjutnya hanya 2 lembar setiap dokumen).
Setelah urusan pendaftaran selesai dirujuk ke poli kandungan iseng bertanya dokternya ada siapa aja, pas ada nama Dr. Yanne dan diijinkan memilih, saya pilih beliau karena kebetulan Dr. Leri juga rekomenin beliau. Karena jadwalnya siang akhirnya kami makan siang dulu.

Setelah selesai makan siang kami kembali ke Rumah Sakit dan tiba saatnya saya dipanggil dan sendiri karena lupa Arka sama pap sedang kemana waktu itu, saya cuman berpesan langsung masuk aja kalau lihat saya gak ada di bangku antrian.

Dokternya masih muda, saya cerita saja tentang kehamilan keempat saya ini, kemudian di usg beliau bilang kalau semua sudah siap, bayi semua oke tapi posisi kepala si bayi rada miring ke panggul ini mungkin yang bikin saya ngilu semalaman. Dan dokter pun kasi opsi mau kapan tindakan karena jangan sampai mulas banget (saya cerita sudah sering mulas) karena nanti bisa robek spontan (vagina). Mau hari ini apa besok? Saya shock. Kalau hari ini bisa lewat poli kalau besok harus lewat igd. Saya hanya bertanya kalau masuk hari ini bisa pulang kapan dokter menjawab sabtu. Oke boleh dok, saya pilih hari itu juga dengan alasan pap ada kerjaan hari minggu. Pap dan Arka masuk ke ruangan terus saya bilang mau operasi nanti malam gimana? Pap? Sama kaget hahahaha. Akhirnya keputusan kembali di saya dan saya mengiyakan. 

Selain melakukan operasi sc yang ketiga dimana memang “jatah sc” itu hanya 3x saya berencana melakukan steril. Kenapa? Alasan pertama karena jatah sudah habis, bisa sih mau 4x juga selama kondisi rahim dan ketebalannya bagus tapi tahun ini usia saya sudah 35 berarti masuk ke usia rawan kalau melahirkan terus mau sc ke 4x gitu, ah bayangin hamil dan pemulihannya saya gak berani. Dan mau kontrasepsi terus padahal jatah sudah habis buat apa juga makanya saya bulat memutuskan ingin steril. Tapi tetap lihat kondisi “dalam” saya bisa tidak dilakukan tindakan steril. Karena steril juga tidak dijamin oleh BPJS jadi saya harus urus sendiri biayanya juga.

Setelah urus administrasi, rincian biaya dan alhamdulilah ada kamar saya disuruh test lab. Karena semua serba dadakan akhirnya minta pap buat pulang antar Arka dan jemput mama. Saya ke labrotarium sendiri sampai balik ke poli untuk pasang infus memakai baju operasi.


Sore mama, pap dan Arka datang, wajah mama tegang. Iya semua gak ada yang sangka saya langsung tindakan, papa juga masih di luar kota tapi malam itu sudah sampai Bandung. 

Saya masuk ke kamar inap yang ternyata usia 12 tahun ke bawah tidak diperkenankan masuk, akhirnya Arka sama pap di luar, sedih. 

Setelah di kamar suster melakukan test alergi, kedua kali melakukan ini sebelumnya pas melahirkan Arka. Rasanya? Sakit gila!


Jam 7 malam saya sudah dijemput menuju ruang operasi, rasanya tak sabar dan deg-degan semua campur aduk. Arka sempat bingung mamihnya mau kemana, saya cuman minta dicium dan dipeluk dan didoain semuanya lancar, minta maaf ke mama papa dan telpon mertua juga.

Di ruang sebelum ruang operasi saya lumayan menunggu lama, dokter anestesi sempat mengajak ngobrol, di sini saya merasa diperhatikan padahal saya memakai BPJS tapi semua care, saya cerita riwayat sc terakhir saya yang berujung anestesi tidak mempan dan saya merasakan kesakitan luar biasa pada saat melahirkan Arka dan saya hanya bilang “dok, pastikan saya sudah dibius sewaktu operasi dilakukan ya?”. Dokter mengiyakan.

Lama sekali tak dipanggil pas petugas menelpon dsog nya beliau masih di jalan, hahahaa lupa kayanya saya mau tindakan hari ini.

Singkat cerita saya melakukan operasi dengan smooth lancar semua, anestesi dengan beberapa titik yang saya nikmati hingga proses yang saya bilang “ko lama banget ya ini padahal bayi uda keluar”.

Kembali ke ruangan sebelumnya sudah ada pap dan cerita Arka sudah pulang dengan mama papa, sempat wa an sama papa katanya Arka sudah tidur, gak lama mama sms bilang Arka menangis dan minta kembali ke RS sekarang juga karena gak mau tidur sama uti sama kungnya. Duh, pengen nangis kali kedua saya tinggalin dia tidur tanpa saya di samping seperti waktu saya tindakan kuret dan ini akan lebih lama. Pap liatin foto Kala saya cuman bisa menangis. Saya sempat cium pas di ruang operasi tapi tak sempat IMD.


Kalasenja, lahir tanggal 5 Januari 2017 pukul 21.23 dengan berat 2,7kg dan panjang 47cm.

Ternyata dari usg 3 kilo Kala lahir dengan berat 2,7 tergolong mungil karena Queena aja 2,8 kg waktu lahir. Alhamdulilah sehat semua.

Kalasenja Zinan Mufiz. Anak kedua laki-laki yang gemar menolong, begitu arti namanya. Kenapa dikasi nama senja padahal lahir malam? Saya kadung suka dengan namanya dan berharap bisa lahir sore menjelang malam, kesampaian cuman meleset beberapa jam, hahaha.

Kala? Seperti Arka saya mencari nama yang orang lain tak susah menulisnya tanpa dobel huruf tanpa ejaan yang harus diulang. Karena nama saya saja sudah sering salah ejaan masa anak saya ngalamin lagi repotnya kalau salah ejaan. Simpel kan alasannya.

Queena ke Arka, Arka ke Kala. Queenarkala.

Cerita kelahiran Kalasenja

Arka dan kesiapannya menjadi seorang kakak.

Saat kehamilan ketiga Arka di usia 2,5 tahun, problema saat itu dia belum disapih dan belum lulus toilet training. Kehamilan ketiga yang 11 minggu saja Arka sudah disapih dan sedikit lagi lulus toilet training. Gimana kehamilan keempat? Sebenernya sudah gak ada tugas berat dong ya, tinggal membekali Arka akan hadirnya anggota baru di keluarga kecil kami.

Pada saat kehamilan keempat Arka baru 3 tahun 1 bulan. Dari awal sudah diberi tahu tapi anak umur segini pasti belum paham benar. Apalagi pas muntah hebat dia selalu menangis dan ketakutan kalau mom nya sudah berisik di kamar mandi, sampai-sampai bilang “mamih muntahnya pake lagu aja biar gak berisik”. Dan selalu bertanya “dede bayi nya nakal ya bikin mamih muntah?”.

Seiring waktu perut mom pun yang sudah tebal dan besar sebelum hamil makin terlihat jelas ada “sesuatu” di dalamnya. Perilakunya masih ditahap wajar paling minta gendong.

Menuju trimester kedua dan ketiga barulah berasa aura yang katanya mau punya adik menjadi sesuatu yang harus dimaklumi. Kondisi fisik Arka jadi lebih gampang sakit, padahal saya sudah berusaha tetap menjadikan dia prioritas utama karena si adik belum lahir tapi tetap kondisi fisiknya kalah oleh cuaca. Cuaca di Bandung ekstrim banget dan tipe Arka yang gak bisa ditebak masalah selera makan pun jadi cepat kalah.

Ke dokter pun akhirnya bisa dibilang lebih sering, melihat itu saya membandingkan dengan kehamilan teman yang saat sedang mengandung si kakak diberi ujian alias sakit yang tak kunjung selesai sampai teman saya pun tertular. Ya mungkin beda-beda tiap kasus tapi minimal ada yang senasib dengan saya.

Arka begitu posesif kepada saya, tidur harus disebelah saya, baca doa harus dengan saya, saya tidur posisinya harus melihat dia dan hal-hal yang kadang “duh nak sama pap juga bisa kali”. Alhamdulilah pap nya sekarang jadi lebih sering pegang Arka tapi urusan tidur tetap mencari saya. Kadang dia sedang lari-lari tiba-tiba berhenti buat cium saya atau tiba-tiba gelendotan di perut saya, minta tidur di kaki saya dll.

Karena kedekatan kami jadi wajar saya mulai drop setelah Arka drop juga. Karena saya tipe stress kalau anak sakit jadi ya tambah pikiran bikin fisik saya tambah lemah. Pernah kemarin di saat saya sudah sembuh Arka pun demikian pap pulang tour mulai menampakan gejala kurang sehatnya, dan kami pun bertiga jadi parade batuk tiap malam. Saya yang tidak boleh minum obat melawan pap yang bisa minum obat otomatis cepat pulihan pap dibanding saya, tapi beda hal sama Arka dia tetap belum pulih benar. Dalam sebulan ini Arka sering bolak balik Rumah sakit karena batuk dan ternyata batuk alergi dan itu menimpa saya juga.

Obat saya apa? Mulai rutin minum jeruk nipis dan madu selain air kencur tentunya dan menghindari makan minyak. 

Oia dan kami akhirnya meminjam ke teman vacum cleaner buat membersihkan kasur dan itu efeknya luar biasa ke kami. Iya memang sudah banyak jasa sedot kasur sekarang, tapi kami harus dipikirkan karena disini kami masih tinggal dengan orang tua gak mungkin hanya kasur kami yang dibersihan sementara yang lain tidak. Keuangan finansial kami juga sedang tidak bagus, ketika teman mempersilahkan memakainya saya terus saja mengucapkna terima kasih. Dokter juga akhirnya menyarankan untuk membelinya, baik dok kami akan menabung, hehehe.

Oia setiap kontrol ke dokter kandungan Arka paling anti masuk ke ruang dokter. Apa Arka gak siap jadi kakak? Gak juga sih memang dia rada parno masuk ruangnya, otomatis hanya saya saja yang masuk pap temani Arka di luar. Kontrol di puskesmas pun saya lakukan sendiri. Tapi kontrol terakhir dia masuk dan mencermati setiap gerakan adiknya di layar dan akhirnya jadi banyak pertanyaan.

Memasuki fase 3 tahun yang mana anaknya tahap “lagi gak bisa dikasi tahu” ini kesabaran kayanya jadi kunci. Saya sih masih kurang sabar, masih ada nada tinggi kalau sudah tahap “lelah” dan pap pun yang bisa dibilang orang paling sabar di rumah pernah terlihat hampir “lelah” menghadapi Anak nan soleh ini. Ada saja kelakuannya yang bikin nada minor menjadi mayor mungkin hahahahaha.

Apalagi di saat kondisi dia sedang tidak enak, makan susah dan gak ngerti mau makan menunya apa. Duh perjuangan, plus kesolehannya yang makin hari bertambah soleh. 

Tanya teman lagi dia bilang kakaknya hati-hati sama perut ibunya, kalau Arka? Oh tentu tidak. Dia bisa aja iseng tendang punggung ibunya atau loncat-loncat terus mendarat dekat perut. Nendang perut tanpa sengaja uda jadi pemandangan biasa. Nada tinggi atau tangisan saya apalagi kalau habis kejadian itu. 

Setiap ditanya “Arka mau punya adik ya? Laki-laki atau perempuan?” Dia selalu mantab bilang “laki-laki” namanya siapa? Dia pun konsisten menjawab “jojon”. Hahahaha

“Nanti mamih tidur samping jebjeb ya biar dede bayi tidur sama pap”

“Nanti boleh kok mainan jebjeb dipinjem dede bayi kan harus sama-sama mainnya”

“Mamih beli mainannya harus dua ya, jebjeb juga dibeliin!”

“Ih baju dede bayi lucu amat ada train ada bus, kok jebjeb gak punya baju gambar kaya gini”

“Nanti jebjeb bantu mamih cuci baju dede bayi juga ya”

Dan lain-lain celetuknya Arka.

Ini memang masih jauh dari kenyataan nanti gimana setelah lahir, apalagi adiknya dikabarkan laki-laki juga. Apakah akan akur, atau mulai ada tercium persaingan, belum tahu. Bismillah saja semoga kesabaran mom nya masih ditahap wajar. 

Teringat kemarin pada saat menengok sepupunya yang baru sebulan dan tak berenti menangis, Arka cerita di rumah, “dede bayinya nangis mulu mamih” duh nak namanya bayi. *mulai parno

Santai mas, cinta mom selalu ada banyak buat mas dan adik kok.

Arka dan kesiapannya menjadi seorang kakak.

Hai Agustus

Suuuuh suuuuuh *tiup2 debu dulu

Udah lama banget gak posting banyak hal yang pengen diceritain, ya sebelum bulan ini habis mari kita tulis memori apa yang sudah terjadi di bulan belakangan ini.

Agustus selalu bahagia, kenapa? Karena saya ulang tahun, hahahaha. Simpel banget ya? Padahal mesti sedih umur nambah kesempatan di dunia makin sedikit.

Alhamdulilah di usia saya yang sekarang Allah memberi rezeki lagi, menitipkan calon bayi di rahim saya. Cerita tentang hamil yang ke 4 yang Insya Allah anak ketiga saya cerita di postingan sendiri aja ya.

Akhir Juli salah satu teman baik saya melepas masa lajangnya. Agak suprise juga karena saya dikirimin seragam padahal dia termasuk “adik” bukan teman sebaya. Karena sudah dikirimin otomatis dijahit dan datang dong ya meski lagi mual muntah dan resiko datang ke pernikahan pas akhir pekan tidak ditemani suami dan lokasinya di Jakarta.

Karena acaranya malam saya berencana tidak mengajak Arka, jaga-jaga takut mengantuk dan minta gendong. Meskipun sampe saya pulang Arka masih On belum tidur juga. Terima kasih sepupu ipar aku udah mau dititipin Arka selama ampir 5 jam.

selamat menempuh hidup baru Gita

Tuh ya perut saya sudah melendung hahahaha, resiko hamil uda sering dengan kulit perut tebal hamil berapa bulan pun terlihat sudah besar.

Bulan ini juga jadi bulan yang gak fit, lebih-lebih Arka. Flu dan batuk sembuh datang lagi, ritme nya begitu sampai badannya mulai mengurus dan otomatis timbangan pasti turun. Sampai saya tulis ini pun dia masih belum fit dengan kondisi susah makan. Patah hati lihatnya.


Kalau sedang hamil terserang sakit tidak sembarang obat bisa diminum apalagi saya sempat flek karena batuk parah pas awal kehamilan eh ketularan lagi. Cuman bisa minum vitamin C, air putih yang banyak dan rebusan air kencur. Sempat ke puskesmas tapi si obat tidak terlalu membantu.

tiup lilin tahun ini
 
Yang tiup Arka tetep, hahaha. Alhamdulilah masih diberi umur sama Allah, diberi nikmat kesehatan dan berdoa selalu menjadi makhluk yang lebih berguna dan bermanfaat bagi keluarga dan orang tercinta apalagi di depan Allah. Kisah di balik sate padang (iya itu sate padang) diberi lilin ada ceritanya.

Saya sedang ingin sate padang tapi di tempat yang bikin saya penasaran, pas saya ulangtahun suami ada kerjaan yang mesti dibereskan otomatis pulang sore dan saya cuman rekues minta dibawain itu dan dapat bonus keripik kentang pedas yang mana enak banget plus si lilin itu. Makasi ya sayang.

Pertengahan bulan Agustus kami juga dapat undangan ulang tahun dari anak teman baik kami. Karena jatuh di hari Minggu otomatis tidak bisa bareng pap, pap menyusul pas acara sudah selesai karena baru landing dari Surabaya. Lucunya lagi pap laporan kalau dari tadi susah landing jadi mutar-mutar aja di atas hampir sejam, dan kami pun tau karena pesawat pap memang beberapa kali terlihat di atas tapi gak posisi mau landing. Karena venue bandara di Bandung yang berada di tengah kota gak heran jarak pandang pesawat dengan kita yang di bawah gampang sekali terlihat jenis dan maskapai apa yang sedang melintas.

selamat ulang tahun Fabio

Ada teman pap yang bawa kamera terus foto-foto Arka dan Raffa, dimanfaatin aja buat foto bertiga juga. Makasih banyak om Ucin.

Moment paling mengharukan juga terjadi di bulan ini. Pas hari minggu juga sahabat baik saya di Padang (iya saya sempat sekolah di sana mengikuti papa yang ditempatkan dinas di sana selama 2 tahun) datang ke Bandung dan mengajak ketemuan.

Karena sore dan dari acara ulang tahun kami memutuskan untuk pulang jadi saya memilih pergi sendiri mengunakan gojek. Mall tempat yang dipilih juga tidak terlalu jauh dari rumah. 

Inilah kami yang waktu kelas 2 didalam 1 lokal (kelas) yang sama.


16 tahun gak ketemu badan sudah pada mekar semua. Foto dengan properti salah satu junk food hahahaha, gak bukan makanan saya itu lihat dong saya cuman makan ice cream aja (pencitraan yang sempurna). Makasi ya buibu mungkin kalau bukan karena kalian gak akan naek gojek untuk pertama kalinya di Bandung. 


Akhirnya juga bisa booster vaksin Arka, selesai juga rentetan vaksin dari dia bayi yang Alhamdulilah lengkap kap kap. Meski pas vaksin kemaren doi simultan alias suntik kanan kiri, alhamdulilah banyak kemajuan kata dsa nya dari segi perkembangan Arka. Tapi karena pas vaksin kondisi di rumah sakit lagi banyak anak yang batpil besoknya doi kembali batpil lagi. Dan buruknya sampai susah untuk makan, nafsu makan dia hilang blas. Patah hati banget, alhamdulilah sudah mendingan sekarang batpilnya tinggal si nafsu yang belum datang. Yuk nak, makan enak lagi 😭

Patah hati emang karena si virus muter pas di rumah sakit akhirnya kena lagi dan berat badan yang baru naik otomatis turun lagi.

Well, thats wrap for august story.

Semoga postingan ini bisa menjadi hiburan dan manfaat. Aamiin.

Hai Agustus

Mengunjungi Taman safari Indonesia Cisarua


Pertama-tama selamat ulang tahun yang ke 40 sayang, anggap aja ya perjalanan ini ialah #birthdaytrip kamu sama Arka yang tertunda. Karena terlihat jelas kalian bahagia sekali ke sini. Hahaha.

Awalnya karena mengajak mama niat mau dari Bandung lewat Cipularang terus ke Jagorawi baru lanjut ke atas Ciawi, tapi kok kaya muter-muter. Rekues mama gak mau lewat puncak karena takut jalanan berkelok-kelok dan kabut, ya akhirnya mau juga sih karena terdekat jalur situ.

Kami berangkat setelah selesai long weekend 4 hari dan masih tersisa macet di mana-mana, hiks.

Oke ini perjalanan kami menuju Taman Safari Indonesia Cisarua dari Bandung.

Berangkat dari rumah jam 5.30 dan pemandangan di jalan sudah rame dan macet, well Kopo di hari senin pagi apa yang diharapkan? Jalanan melompong? Gak mungkin. Selain pap dan Arka saya mengajak mama dan Salimah sepupu saya yang kebetulan libur sekolah karena sekolahnya digunakan anak SMP ujian akhir.

Mampir ke sebuah fastfood untuk take away karena belum sempat sarapan langsung masuk tol sekitar pukul 6.30 keluar tol Padalarang.

Dari situ ikutin jalan menuju Cianjur kemudian Puncak dan Cisarua. Arka yang perutnya baru sedikit terisi dan dibangunin sedikit pagi agak sedikit kaget dengan suasana jalan yang berkelok, akhirnya muntah sebanyak 3x dan semua isi perut terkuras. Karena masih batuk saya selalu siapkan kantong plastik jaga-jaga ya terjadi muntah.

Sesampainya di Puncak Pass kami sempatkan berhenti untuk keluar menghirup udara.


Arka masih belum fit ternyata jadi terlihat lemas dan selalu bilang “masih lama mamih?” Huhuhu kasian.

Alhamdulilah sampai sekitar jam 10 kurang, selama perjalanan kami terkena macet 3x dan itu karena melewati pasar.


Tiket masuk Taman Safari untuk anak dibawah usia 6 tahun biayanya 140k dan 6 tahun ke atas 150k, biaya parkir mobil 15k.

Kami tak langsung masuk tapi ke toilet dulu.

eh ketemu begini di dekat toilet
Banyak bis lucu jadi kalau gak bawa mobil tapi naek umum atau motor bisa dipakai bis-bis yang sudah disiapkan oleh pihak TSI, hanya memang agak lebih lama mungkin karena bis jadi menunggu penumpang yang lain.

Dan liburan ini pun dimulai, pertama kami masuk ke area terbuka melihat binatang dengan dekat.


Memasuki wilayah yang berbahaya, kenapa berbahaya ya karena binantang buas hahaha. Dilarang memberi makan (sebenernya larangan ini sudah ada di awal cuma karena terbiasa diberi binatang yang “jinak” lebih senang mendekati mobil untuk meminta wortel), membuka jendela dan keluar dari kendaraan. Binatang seperti macan dan harimau yang “duduk anteng atau tidur” kurang begitu asyik dilihat karena keliatan seperti malas-malasan, ya mungkin mereka waktunya tidur siang, hahahaha. Setiap area binatang ada mobil patroli yang jendelanya tertutup seperti teralis.

Keluar dari area terbuka kita langsung menuju ke parkiran, dan perjalanan dimulai lagi. 

pertunjukan gajah
kereta truk?
foto keluarga

Sempat menunggu lama untuk pertunjukan lumba-lumba, petugas menunggu sampai full semua area kemudian pertunjukan di mulai. Karena membawa mama gak mungkin bisa explore taman safari yang luas banget jadi kita putuskan setelah pertunjukan lumba-lumba mencari tempat shuttle bus kembali ke tempat awal.

Tempat awal selain ada pertunjukan gajah disebelah kanan ada baby zoo. Bisa foto dengan binatang di sana, ada kereta mini juga yang bisa dipergunakan dengan membayar. Tapi karena Arka lelah dan tidur akhirnya diputuskan tidak jadi naek kereta padahal sudah mengantri, oia bisa sewa kuda poni juga di sini.

Sudah sore, stamina sudah menurun akhirnya kami memutuskan untuk keluar. Tidak banyal hal yang bisa diceritakan, karena faktor lelah dan membawa mama yang tidak bisa jalan jauh kami tidak memaksa untuk explore lebih jauh.

Over all kami puas, Taman Safari bagus banget, banyak arena bermain untuk anak-anak, apalagi untuk usia 5 tahun ke atas, akses ke pertunjukan ini itu bisa dibantu oleh shuttle truk. Mungkin akan kembali lagi kalau Arka lebih besar lagi.

Post ini dibuat dari bulan Mei, dan baru diupload sekarang, hahahaha.

Mengunjungi Taman safari Indonesia Cisarua

Untuk 5 tahun ke depan

Bikin apa sih? KTP buat Arka? Oh belum, sempat tanya ke catatan sipil di Bandung program uji coba itu baru mau diadakan di bulan Mei. Jadi kami memutuskan bikin paspor. Yeaaaay.


Awal dari rencana adik yang lagi ditugaskan di Batam mau banget ditengokin mama papa ya kali bisa diajak nyebrang ke negara tetangga. Untuk nyebrangkan harus punya paspor, diamanatkan lah saya buat antar mama papa membuat, terus saya gak bikin juga? Bikin dong, karena pap udah punya berarti tinggal saya dan Arka.

Oke begini proses pembuatan paspor di Imigrasi Bandung. Kami tidak melakukan daftar online, kenapa? 4 orang harus diisi di depan komputer dengan sinyal ajrut-ajrutan bukan ide yang bagus. 

Datanglah kami berlima termasuk pap pada hari Jumat, karena malamnya kondisi Arka tiba-tiba drop kami baru sampai kantor Imigrasi di Jalan Surapati itu sekitar jam 6.30. Antrian sudah mengular, antrian walk in dan online dipisahkan. Pukul 7 lebih pintu dibuka dan antrian mulai beriring-iringan berjalan. Karena sempat mengurus Arka yang kemudian dititip ke pap, saya terpisah 3 antrian dari papa mama. Diujung sana saya lihat Arka muntah lagi, duh.


  

pengumuman dekat pintu

 

Saya masuk sekitar jam 8.20 dibantu petugas untuk mengecek kelengkapan dokumen dan melihat ada perbedaan nama atau tidak.

Dokumen yang saya bawa, KTP, KK (kartu keluarga), Akte lahir, Buku nikah, dan Ijazah terakhir. 

Dokumen untuk Arka, KK (bareng saya tentunya), Akte lahir, KTP kedua orang tua dan paspor (paspor orang tua karena saya belum punya saya hanya sertakan punya suami), buku nikah kami.

Oia ditanya anaknya ada atau tidak, saya bilang ada sedang tidur di mobil, bapaknya ada? Kalau anak dan Bapak tidak ada saya harus kembali lagi dengan mereka. Saya pastikan nanti ketika diwawancara dan foto anak dan suami hadir.


Saya dan Arka diberi map kuning di dalam ada form yang harus diisi dan jangan lupa sertakan fotokopi dari dokumen yang saya bawa. Saya sebetulnya sudah bawa hanya hasil fotokopi bukan seperti yang saya baca di blog orang. Jadi saya putuskan fotokopi lagi. Jangan lupa bawa pulpen ya buat isi form.

Setelah terisi saya ke koperasi untuk fotokopi. Fotokopi harus di kertas A4, KTP dalam 1 lembar itu harus jelas depan belakang, jadi bukan bolak balik fotokopinya seperti yang saya bawa sebelumnya. Untuk buku nikah juga gitu hanya halaman depan yang ada foto dan keterangan nama, nama orang tua. Dokumen untuk Arka KTP orang tua harus didalam 1 lembar, jadi 1 lembar ada sisi depan dan belakang KTP kedua orang tua. Oia ada materai juga 6ribu, untuk saya 1 lembar materai di surat pernyataan dan 2 lembar materai untuk Arka karena surat pernyataannya 2.

Arka di antrian 1 dan saya di antrian 2. Dipisah-pisah ternyata, untuk antrian 1 itu,


Jadi kebayang agak sedikit lama karena loket cuma 1 dan melayani ini.

Kondisi Arka yang sedang gak enak badan akhirnya cranky, dan kebetulan suasana imigrasi sedang panas. Dari awal antri petugas udah memberi tahu kalau untuk ibu hamil, manula dan anak dibawah 3 tahun antriannya dipermudah. Ya karena Arka sudah 3 tahun ya sudah seperti lainnya.

Saat dipanggil, Arka sudah menangis, akhirnya hanya saya yang diwawancara dan dilihat dokumen yang dibawa. Setelah dicek kemudian diinput dan langsung difoto, dari awalnya udah nangis takut, ya tambah nangis hahahaha. Jadi hasil foto pun mewek mukanya. Setelah foto dipastikan lagi tentang nama, tanggal lahir sudah benar atau belum.

Selepas Arka foto giliran mama, papa dan saya. Kebetulan saya mendapat giliran di tempat yang sama dengan mama. Tanya-tanya, wawancara, foto dan cap sidik jari. Semua prosesnya cepat. Setelah foto kami diberi kertas untuk pembayaran di bank BNI dan selembar lagi untuk bukti pengambilan paspor. Proses 3 hari kerja setelah pembayaran. Tidak perlu lagi konfirmasi setelah pembayaran tinggal datang 3 hari kerja setelah pembayaran.

Untuk biaya 355 ribu dan pada saat pendaftaran ada biaya administrasi sebesar 5 ribu total 360 ribu. Waktu pembayaran maksimal 7 hari kerja dihitung dari saat wawancara dan foto.

bukti untuk ke Bank
bukti pengambilan

Karena ada proses wawancara dan foto sebaiknya mengunakan pakaian rapih, tidak bercelana pendek dan memakai sendal jepit. Untuk yang berhijab tidak mengunakan hijab berwarna putih karena background pas foto berwarna putih. Di Imigrasi sudah disiapkan jas bagi yang terlalu santai dan pasmina mungkin buat yang hijabnya putih. Daripada jadi gak nyaman mending berpakaian rapih saja dari mulai antrian.

Jam 11 proses selesai semua, setelah sholat jumat kami menuju ke Bank dan lagi ada gangguan dari pagi untuk pembayaran imigrasi ini, saya coba sampai 3 cabang hasilnya sama. Sebenarnya bisa dilakukan pas weekend banking cuman saya gak lakukan karena Arka sedang tidak fit.

Pembayaran di Bank

Saya membayar di hari senin di dekat rumah, alhamdulilah tidak gangguan.

Pengambilan paspor

Kalau dilihat dari jadwal foto rabu paspor saya sudah jadi. Kamis suami tidak bisa mengantar iseng rabu saya mampir imigrasi berharap sudah jadi, hahahaha.

Ya belum lah wong baru bayar hari senin.

Saya mengambil paspor hari senin, memang tidak buru-buru jadi saya gak masalah untuk prosesnya. Oia untuk pengambilan diberi waktu sampai 30 hari kalau tidak bisa diambil paspor akan dihancurkan. 

Pengambilan sebaiknya diambil sendiri meski bisa diwakilkan, harus ada surat kuasa dan dilampirkan materai dan ktp kedua belah pihak. Awalnya mama mau saya ambilkan saja cuman saya dan mama tidak lagi berada dalam 1 kartu keluarga dan alamat kami pun berbeda.

Yang saya bawa pada saat pengambilan itu bukti dari Bank dan bukti dari imigrasi. KTP dan KK juga dibawa jaga-jaga ditanya lagi, untuk Arka juga sama. Arka tidur di mobil jadi karena dalam 1 KK bisa diwakilkan kalau perlu hadir ya tinggal dipanggil saja.

Prosesnya tidak lama hanya menunggu antrian, saya datang juga sudah siang sekitar jam 10 kurang.

Setelah dipanggil dicek lagi nama, tanggal lahir dan tempat lahir, tanda tangan di form bukti pengambilan dan di belakang paspor. Jadi deh.

Untuk Arka juga gitu, saya cek lagi dan  tanda tangan karena data saya sebagai ibunya juga ada.

Beres. Prosesnya mudah, tidak lama dan paspor sudah di tangan.

ada di dalam lembar paspor Arka
anak bayi gak perlu tanda tangan hahaha

Untuk 5 tahun ke depan