Di tanggal 4 bulan 4 di usia ke 4

Selamat bertambah usia anakku, Arkananta N Midas. Usiamu sudah 4 tahun, usia untuk mengenal dunia lebih luas lagi lewat jenjang pendidikan. Yes, Arka mau masuk TK. 

Tahun ini permintaannya hanya ingin kue dengan mainan, padahal tiap tahun juga begitu mungkin gak ada yang diingat, hahaha. Karena gejolak perekonomian belum kembali stabil yang dari ngayal babu mau sekalian selametan Kala Aqiqah (yang belum tercapai juga) atau bikin goodie bag dengan muka mereka berdua pas dicek ternyata kudu pesen berapa minggu sebelum dan pas dihitung-hitung kok sayang ya. Iya sekarang jadi pintar berhitung, karena semua kebutuhan dan kewajiban berjalan bareng-bareng.

Well akhirnya diputuskan tiup lilin saja dengan teman terdekat sekalian arisan, kue bingung pesen gimana kalau hasil survey kesana kemari harganya bikin lumayan nyekek karena memang lagi gak stabil ini hahahaha. Coba tanya temen, dulu pernah bareng di Jejakecil tapi anaknya sudah lulus tahun kemaren dan tiap arisan (iya yang lama, masih dan yang baru bikin arisan) suka terima pesanan bikin kue bolu jadul yang rasanya soft enak banget terus pernah lihat postingan dia bikin cake buat acara nikah, isenglah bertanya. Minta pricelist awalnya, pas dikirimin kok rada lumayan murah ini harganya apalagi saya sudah tahu kualitas dia soal rasa. Pesen deh dengan hasil googling hastag di Instagram sesuai keinginan Arka yaitu Pawpatrol. Dari yang ada maenan sampai yang hiasannya print gambar si pawpatrol ini. 

Niatnya mau cari mainan sebelum hari H tapi setelah Arka ulang tahun kami harus ke Jakarta, jadi berujung  pake print-an deh. Tapi gak kalah kece anaknya tetap happy.


Saya pun gak minta aneh-aneh sama Uci jadi yak diatur sama dia aja. 

Arka lahir di tanggal 4 karena ingin kue saya berpikir ngapain beli kue sampai 2x. Ya sudah ajak dia makan yang pasti gak ditolak yaitu Pizza. 


Seporsi itu dia abis sendiri, gak lama hujan deras akhirnya kami neduh sekalian beli baso bihun (yang ini mom nya yang pengen). Sebelumnya sempat lewat ke toko kue berharap bisa beli ice cream dan slice kuenya tapi tutup. Tanya teman disaranin ke mom’s bakery. Cuss kesana, ngeteh bareng yang ulang tahun dengan kue rasa cokelat kesukaannya.


Anaknya happy orangtuanya ikut happy juga. Pas di Jakarta tante-tante nya juga bikin happy, kadoin 3 loyang pizza jadi langsung pesta pizza dengan saudara plus sepupu Arka.


Jeda seminggu setelah ulangtahun tiba saatnya tiup bareng teman-teman. Karena arisan saya cuman bilang Arka mau tiup lilin sekalian ya. Untuk goodiebag awalnya juga sempat follow beberapa akun yang jualan perlengkapan pesta tapi berujung gak jadi pesan karena dadakan ke Jakarta. Sehari sebelum acara mampir ke Bo*ma deh buat cari isi dan si plastik transparan sebagai goodiebag nya.

Hari H

Anaknya tidur dan pas dibangunin sudah pasti mood dia jelek banget. Ini yang belum hilang dari sifat Arka belakangan ini, kalau bangun dari tidur siang mood dia buruk banget. Akhirnya diawali dengan tangisan, pas mau acara tiup dia ngumpet, sempet dorong adik temannya, dan terus sibuk sendiri. Tapi yang bikin happy anak-anak dan buibu nya menikmati semua, kue nya juga dibilang enak, kebayar lah ya ke hectic an siapin ini itu mendadak. Makasi genk.


Dan tanggal 4 April juga kami 8 tahun usia pernikahan. Gak usahlah dibahas supaya apa semoga apa karena yak gitu aja, gak ada progresnya hahahaha. Makasi ya pap atas jerih payahmu, semoga selalu diberi kesehatan dan dilimpahkan rezeki buat istri (yang banyak mau) dan anak-anak. Aamiin.

Difotoin Arka

Advertisements
Di tanggal 4 bulan 4 di usia ke 4

Cerita kelahiran Kalasenja

3 hari sebelum Kala lahir saya sempatkan periksa ke Dr. Leri dulu. Reaksi pertama bertemu saya beliau hanya berucap, “ibu kok masih berani ke sini bukannya sudah periksa ke Santosa?”. Hahahaha. Jawaban saya pun tak kalah santai “belum dapat rujukan dok, makanya ke sini dulu”.

Usia kehamilan saya pada saat diperiksa itu 36minggu lebih berapa hari, itungan saya sih 2 hari lagi sudah 37 tapi kan hasil USG selalu beda tipis. Semua alhamdulilah baik, bayi sudah 2,9 hampir 3 Kg. Terakhir cek ke beliau di usia 32-33 itu baru 1,9 kg dan saya dengan semangat mengejar minimal 3 Kg karena Arka lahir 3,1 kg. Mengeluhlah saya sudah sering mulas, pegal di sekitar selangkangan dll. Dr. Leri menganjurkan segera ke faskes biar minta rujukan dan segera diperiksa di Santosa buat menentukan tanggal lahir. 

Hari kamis, 5 Januari 2017

Faskes ramai sekali dan tergolong lama mana kali ini saya ditemani pap dan Arka, biasanya saya pergi sendiri naek angkot. Setelah mengeluh dengan keluhan yang sama akhirnya petugas medis memberi saya rujukan, alhamdulilah.


Mengunakan BPJS sebenarnya mudah hanya kita harus mengikuti prosedur yang kadang panjang. Setelah dapat rujukan saya langsung meluncur ke Rumah sakit Santosa Kopo. Mendaftar ke antrian BPJS dengan membawa foto kopi surat rujukan, ktp, kk, kartu bpjs semua 3 lembar (untuk pendaftaraan pertama selanjutnya hanya 2 lembar setiap dokumen).
Setelah urusan pendaftaran selesai dirujuk ke poli kandungan iseng bertanya dokternya ada siapa aja, pas ada nama Dr. Yanne dan diijinkan memilih, saya pilih beliau karena kebetulan Dr. Leri juga rekomenin beliau. Karena jadwalnya siang akhirnya kami makan siang dulu.

Setelah selesai makan siang kami kembali ke Rumah Sakit dan tiba saatnya saya dipanggil dan sendiri karena lupa Arka sama pap sedang kemana waktu itu, saya cuman berpesan langsung masuk aja kalau lihat saya gak ada di bangku antrian.

Dokternya masih muda, saya cerita saja tentang kehamilan keempat saya ini, kemudian di usg beliau bilang kalau semua sudah siap, bayi semua oke tapi posisi kepala si bayi rada miring ke panggul ini mungkin yang bikin saya ngilu semalaman. Dan dokter pun kasi opsi mau kapan tindakan karena jangan sampai mulas banget (saya cerita sudah sering mulas) karena nanti bisa robek spontan (vagina). Mau hari ini apa besok? Saya shock. Kalau hari ini bisa lewat poli kalau besok harus lewat igd. Saya hanya bertanya kalau masuk hari ini bisa pulang kapan dokter menjawab sabtu. Oke boleh dok, saya pilih hari itu juga dengan alasan pap ada kerjaan hari minggu. Pap dan Arka masuk ke ruangan terus saya bilang mau operasi nanti malam gimana? Pap? Sama kaget hahahaha. Akhirnya keputusan kembali di saya dan saya mengiyakan. 

Selain melakukan operasi sc yang ketiga dimana memang “jatah sc” itu hanya 3x saya berencana melakukan steril. Kenapa? Alasan pertama karena jatah sudah habis, bisa sih mau 4x juga selama kondisi rahim dan ketebalannya bagus tapi tahun ini usia saya sudah 35 berarti masuk ke usia rawan kalau melahirkan terus mau sc ke 4x gitu, ah bayangin hamil dan pemulihannya saya gak berani. Dan mau kontrasepsi terus padahal jatah sudah habis buat apa juga makanya saya bulat memutuskan ingin steril. Tapi tetap lihat kondisi “dalam” saya bisa tidak dilakukan tindakan steril. Karena steril juga tidak dijamin oleh BPJS jadi saya harus urus sendiri biayanya juga.

Setelah urus administrasi, rincian biaya dan alhamdulilah ada kamar saya disuruh test lab. Karena semua serba dadakan akhirnya minta pap buat pulang antar Arka dan jemput mama. Saya ke labrotarium sendiri sampai balik ke poli untuk pasang infus memakai baju operasi.


Sore mama, pap dan Arka datang, wajah mama tegang. Iya semua gak ada yang sangka saya langsung tindakan, papa juga masih di luar kota tapi malam itu sudah sampai Bandung. 

Saya masuk ke kamar inap yang ternyata usia 12 tahun ke bawah tidak diperkenankan masuk, akhirnya Arka sama pap di luar, sedih. 

Setelah di kamar suster melakukan test alergi, kedua kali melakukan ini sebelumnya pas melahirkan Arka. Rasanya? Sakit gila!


Jam 7 malam saya sudah dijemput menuju ruang operasi, rasanya tak sabar dan deg-degan semua campur aduk. Arka sempat bingung mamihnya mau kemana, saya cuman minta dicium dan dipeluk dan didoain semuanya lancar, minta maaf ke mama papa dan telpon mertua juga.

Di ruang sebelum ruang operasi saya lumayan menunggu lama, dokter anestesi sempat mengajak ngobrol, di sini saya merasa diperhatikan padahal saya memakai BPJS tapi semua care, saya cerita riwayat sc terakhir saya yang berujung anestesi tidak mempan dan saya merasakan kesakitan luar biasa pada saat melahirkan Arka dan saya hanya bilang “dok, pastikan saya sudah dibius sewaktu operasi dilakukan ya?”. Dokter mengiyakan.

Lama sekali tak dipanggil pas petugas menelpon dsog nya beliau masih di jalan, hahahaa lupa kayanya saya mau tindakan hari ini.

Singkat cerita saya melakukan operasi dengan smooth lancar semua, anestesi dengan beberapa titik yang saya nikmati hingga proses yang saya bilang “ko lama banget ya ini padahal bayi uda keluar”.

Kembali ke ruangan sebelumnya sudah ada pap dan cerita Arka sudah pulang dengan mama papa, sempat wa an sama papa katanya Arka sudah tidur, gak lama mama sms bilang Arka menangis dan minta kembali ke RS sekarang juga karena gak mau tidur sama uti sama kungnya. Duh, pengen nangis kali kedua saya tinggalin dia tidur tanpa saya di samping seperti waktu saya tindakan kuret dan ini akan lebih lama. Pap liatin foto Kala saya cuman bisa menangis. Saya sempat cium pas di ruang operasi tapi tak sempat IMD.


Kalasenja, lahir tanggal 5 Januari 2017 pukul 21.23 dengan berat 2,7kg dan panjang 47cm.

Ternyata dari usg 3 kilo Kala lahir dengan berat 2,7 tergolong mungil karena Queena aja 2,8 kg waktu lahir. Alhamdulilah sehat semua.

Kalasenja Zinan Mufiz. Anak kedua laki-laki yang gemar menolong, begitu arti namanya. Kenapa dikasi nama senja padahal lahir malam? Saya kadung suka dengan namanya dan berharap bisa lahir sore menjelang malam, kesampaian cuman meleset beberapa jam, hahaha.

Kala? Seperti Arka saya mencari nama yang orang lain tak susah menulisnya tanpa dobel huruf tanpa ejaan yang harus diulang. Karena nama saya saja sudah sering salah ejaan masa anak saya ngalamin lagi repotnya kalau salah ejaan. Simpel kan alasannya.

Queena ke Arka, Arka ke Kala. Queenarkala.

Cerita kelahiran Kalasenja

Untuk 5 tahun ke depan

Bikin apa sih? KTP buat Arka? Oh belum, sempat tanya ke catatan sipil di Bandung program uji coba itu baru mau diadakan di bulan Mei. Jadi kami memutuskan bikin paspor. Yeaaaay.


Awal dari rencana adik yang lagi ditugaskan di Batam mau banget ditengokin mama papa ya kali bisa diajak nyebrang ke negara tetangga. Untuk nyebrangkan harus punya paspor, diamanatkan lah saya buat antar mama papa membuat, terus saya gak bikin juga? Bikin dong, karena pap udah punya berarti tinggal saya dan Arka.

Oke begini proses pembuatan paspor di Imigrasi Bandung. Kami tidak melakukan daftar online, kenapa? 4 orang harus diisi di depan komputer dengan sinyal ajrut-ajrutan bukan ide yang bagus. 

Datanglah kami berlima termasuk pap pada hari Jumat, karena malamnya kondisi Arka tiba-tiba drop kami baru sampai kantor Imigrasi di Jalan Surapati itu sekitar jam 6.30. Antrian sudah mengular, antrian walk in dan online dipisahkan. Pukul 7 lebih pintu dibuka dan antrian mulai beriring-iringan berjalan. Karena sempat mengurus Arka yang kemudian dititip ke pap, saya terpisah 3 antrian dari papa mama. Diujung sana saya lihat Arka muntah lagi, duh.


  

pengumuman dekat pintu

 

Saya masuk sekitar jam 8.20 dibantu petugas untuk mengecek kelengkapan dokumen dan melihat ada perbedaan nama atau tidak.

Dokumen yang saya bawa, KTP, KK (kartu keluarga), Akte lahir, Buku nikah, dan Ijazah terakhir. 

Dokumen untuk Arka, KK (bareng saya tentunya), Akte lahir, KTP kedua orang tua dan paspor (paspor orang tua karena saya belum punya saya hanya sertakan punya suami), buku nikah kami.

Oia ditanya anaknya ada atau tidak, saya bilang ada sedang tidur di mobil, bapaknya ada? Kalau anak dan Bapak tidak ada saya harus kembali lagi dengan mereka. Saya pastikan nanti ketika diwawancara dan foto anak dan suami hadir.


Saya dan Arka diberi map kuning di dalam ada form yang harus diisi dan jangan lupa sertakan fotokopi dari dokumen yang saya bawa. Saya sebetulnya sudah bawa hanya hasil fotokopi bukan seperti yang saya baca di blog orang. Jadi saya putuskan fotokopi lagi. Jangan lupa bawa pulpen ya buat isi form.

Setelah terisi saya ke koperasi untuk fotokopi. Fotokopi harus di kertas A4, KTP dalam 1 lembar itu harus jelas depan belakang, jadi bukan bolak balik fotokopinya seperti yang saya bawa sebelumnya. Untuk buku nikah juga gitu hanya halaman depan yang ada foto dan keterangan nama, nama orang tua. Dokumen untuk Arka KTP orang tua harus didalam 1 lembar, jadi 1 lembar ada sisi depan dan belakang KTP kedua orang tua. Oia ada materai juga 6ribu, untuk saya 1 lembar materai di surat pernyataan dan 2 lembar materai untuk Arka karena surat pernyataannya 2.

Arka di antrian 1 dan saya di antrian 2. Dipisah-pisah ternyata, untuk antrian 1 itu,


Jadi kebayang agak sedikit lama karena loket cuma 1 dan melayani ini.

Kondisi Arka yang sedang gak enak badan akhirnya cranky, dan kebetulan suasana imigrasi sedang panas. Dari awal antri petugas udah memberi tahu kalau untuk ibu hamil, manula dan anak dibawah 3 tahun antriannya dipermudah. Ya karena Arka sudah 3 tahun ya sudah seperti lainnya.

Saat dipanggil, Arka sudah menangis, akhirnya hanya saya yang diwawancara dan dilihat dokumen yang dibawa. Setelah dicek kemudian diinput dan langsung difoto, dari awalnya udah nangis takut, ya tambah nangis hahahaha. Jadi hasil foto pun mewek mukanya. Setelah foto dipastikan lagi tentang nama, tanggal lahir sudah benar atau belum.

Selepas Arka foto giliran mama, papa dan saya. Kebetulan saya mendapat giliran di tempat yang sama dengan mama. Tanya-tanya, wawancara, foto dan cap sidik jari. Semua prosesnya cepat. Setelah foto kami diberi kertas untuk pembayaran di bank BNI dan selembar lagi untuk bukti pengambilan paspor. Proses 3 hari kerja setelah pembayaran. Tidak perlu lagi konfirmasi setelah pembayaran tinggal datang 3 hari kerja setelah pembayaran.

Untuk biaya 355 ribu dan pada saat pendaftaran ada biaya administrasi sebesar 5 ribu total 360 ribu. Waktu pembayaran maksimal 7 hari kerja dihitung dari saat wawancara dan foto.

bukti untuk ke Bank
bukti pengambilan

Karena ada proses wawancara dan foto sebaiknya mengunakan pakaian rapih, tidak bercelana pendek dan memakai sendal jepit. Untuk yang berhijab tidak mengunakan hijab berwarna putih karena background pas foto berwarna putih. Di Imigrasi sudah disiapkan jas bagi yang terlalu santai dan pasmina mungkin buat yang hijabnya putih. Daripada jadi gak nyaman mending berpakaian rapih saja dari mulai antrian.

Jam 11 proses selesai semua, setelah sholat jumat kami menuju ke Bank dan lagi ada gangguan dari pagi untuk pembayaran imigrasi ini, saya coba sampai 3 cabang hasilnya sama. Sebenarnya bisa dilakukan pas weekend banking cuman saya gak lakukan karena Arka sedang tidak fit.

Pembayaran di Bank

Saya membayar di hari senin di dekat rumah, alhamdulilah tidak gangguan.

Pengambilan paspor

Kalau dilihat dari jadwal foto rabu paspor saya sudah jadi. Kamis suami tidak bisa mengantar iseng rabu saya mampir imigrasi berharap sudah jadi, hahahaha.

Ya belum lah wong baru bayar hari senin.

Saya mengambil paspor hari senin, memang tidak buru-buru jadi saya gak masalah untuk prosesnya. Oia untuk pengambilan diberi waktu sampai 30 hari kalau tidak bisa diambil paspor akan dihancurkan. 

Pengambilan sebaiknya diambil sendiri meski bisa diwakilkan, harus ada surat kuasa dan dilampirkan materai dan ktp kedua belah pihak. Awalnya mama mau saya ambilkan saja cuman saya dan mama tidak lagi berada dalam 1 kartu keluarga dan alamat kami pun berbeda.

Yang saya bawa pada saat pengambilan itu bukti dari Bank dan bukti dari imigrasi. KTP dan KK juga dibawa jaga-jaga ditanya lagi, untuk Arka juga sama. Arka tidur di mobil jadi karena dalam 1 KK bisa diwakilkan kalau perlu hadir ya tinggal dipanggil saja.

Prosesnya tidak lama hanya menunggu antrian, saya datang juga sudah siang sekitar jam 10 kurang.

Setelah dipanggil dicek lagi nama, tanggal lahir dan tempat lahir, tanda tangan di form bukti pengambilan dan di belakang paspor. Jadi deh.

Untuk Arka juga gitu, saya cek lagi dan  tanda tangan karena data saya sebagai ibunya juga ada.

Beres. Prosesnya mudah, tidak lama dan paspor sudah di tangan.

ada di dalam lembar paspor Arka
anak bayi gak perlu tanda tangan hahaha

Untuk 5 tahun ke depan

4 April

Awalnya biasa saja (kemudian nyanyi) iya biasa aja pas ketemu sama tanggal ini, kadang gak ngerayain karena dulu emang LDR atau pas pap tour. Pas Arka lahir di tanggal ini jadi semua dobel, dobel kue, dobel kado (pap, makasi ya kadonya) dan dobel riweuh.

Tahun ini gak pake rencana apa-apa, gak ada anter-anter tetangga makanan dan kue apalagi goodie bag, gak ada. Kenapa? Ya karena krisis kemaren 3 bulan kita masih menapaki kondisi keuangan juga sih. Pas banget Maret itu bayar asuransi triwulan dan mobil kudu di servis plus ganti stnk, triple ya. Jadi ya sudah tahun ini hanya kami, orang tua saya dan adik, plus orang tua pap dan adik plus ipar.

Tanggal 4 April 2016 terjadi di hari senin, alhamdulilah pap ada kerjaan sabtu trus lanjut minggu bantu temannya launching single jadi prepare beli kue, saya minta tolong sepupu buat anter. Chelsea anter saya cari kado yang mana udah sengaja di bugdet pas telp untuk tanya harga h-1 ternyata barangnya uda gak ada dan berharap ada barang yang di mau Arka lagi. Tau nya pas ke sana ada pasutri yang borong barang terakhir yang better dibanding sisa  nya 2 jenis yang rada gak worthed kalau dibeli.

Galau, iya cari kado galau, untung ada Sali yang jaga Arka di rumah jadi sibuk bales-balesan bbm buat di acc foto mainan yang dipengenin Arka.

Sabtu nya Sali udah ke rumah bawa balon huruf dan angka, jadi yang belum kue. Kue pun murah dibeli tapi rasanya lumayan.

Dan pada hari H pap baru sampe rumah jam 6 pagi, anak bayi minta dibuka kado dan tiup lilin. Pas banget mbahkung mau pergi kerja. Dan sore nya mampir ke kakek nenek buat tiup lilin dengan kue yang beda hahahaha. Plus dapat kado dari  dan tantenya.

Trus ada 2 paket datang, yang dari Batam kirim otopet dan tante Winda kasi 2 buah kaos dengan gambar mobil, anaknya happy tak terkira.

Doa tetap sama nak di usia mu yang baru, jadi anak bahagia ya nak, berguna buat orang sekitar yang menyanyangimu, dilimpahi kesehatan dan rezeki yang tak terhingga.

Dan untuk pap, 7 tahun wow gak nyangka bisa sampai sekarang meski masih panjang perjalanan berdua menjadi orang tua yang dipilih Allah untuk menjaga titipanNya, dan semoga Allah mau menitipkan 1 lagi rezeki buat kita ya, aamiin.

Healty and stronger than before.
 

bersama kakek nenek
  
happy 7
    
    
 

4 April

10 tahun yang lalu

Beberapa minggu ini Facebook lagi ngubek-ngubek memori 5-7 tahun lalu. 5 tahun yang lalu cerita tentang Queena dan 7 tahun lalu cerita lagi hectic persiapan mau nikah.

Coba fb udah ada dari 2005 mungkin isi nya lebih alay lagi dari 7 tahun yang lalu. Dan mungkin isi nya lagi tentang kisah percintaan yang lagi putus dapat pacar lagi putus dapat pacar lagi sampe capek.

25 Maret 2006, di saat lagi patah hati, sakit banget deh yang ini ampe ada sms masuk (yoi, masih sms, telp dan mulai ada mms) ngajak kenalan. Jawab judes, orangnya jawab juga to the point. Singkat kata tanggal itu jadi tanggal pertama sms an sama pap,  sms karena doi lagi mau ke Makasar kerja sebagai soundman nya Koil, lanjut telpon dan saling kasih kabar.

Isi sms nya gini:

” hai ini sama viki, boleh kenalan g?”

Manggil nama viki uda pasti ni orang gak kenal banget.

Jawab dengan jutek, “ini siapa?”

“Ini sama yoni temannya adan”

Yes, a Adan yang notabene temen kantor pada saat itu udah berani ngasi nomer dan foto (bluetooth kalau gak salah dulu) ke calon pacar. Langsung sms ke beliau dong bilang kalau ngapain kasi nomer, masih patah hati ini. Doi jawab, “biar cepet sembuh hatinya”.

Dapat masjid deh A di surga karena jodohin saya sama si calon pacar sampai nikah.

29 Maret 2006, pertama kali kencan, jemput ke kantor yang kebetulan dekat sama rumah, minta ijin ke mama dan kencan pertama kita ke Legoh, hahaha.

31 Maret 2006 makin intens, kencan kedua, dan 3 tahun kemudian kita nikah.

Suami inget gak?

image
Udah ga inget tanggal doi juga ga inget isi sms nya. Lakik banget!

Makasi fb, langsung sadar ternyata alay udah dari awal fb lahir.

Not allowed to copy and paste photo without permission. fikih

10 tahun yang lalu

I love u Mas Arka

Anak bayi yang 2.5 tahun kurang selalu tidur deketan sama mom nya.

Anak bayi yang tidur harus sentuhan kulit sama mom nya.

Anak bayi yang setiap mau tidur harus nyusu dulu.

Anak bayi yang ampir 2 jam sekali tiap malam bangun minta nyusu.

Anak bayi yang mau tidur harus pelukan dulu.

Sekarang berubah

Jadi bisa tidur tanpa dikelonin,

Bisa tidur sampai pagi,

Bisa tidur tanpa harus deketan sama mom,

Bisa tidur meski diusap-usap punggung sama pap,

Bisa tidur sendiri.

Sedih gini,

Yang biasanya dibangunin 2 jam sekali minta nyusu,

Yang biasanya tidur harus deketan.

Sekarang mom malah sering kebangun karena ada rasa aneh,

Aneh Arka gak minta nyusu lagi,

Aneh Arka tidur nyenyak banget,

Aneh bisa tidur deketan sama pap tapi kamu gak cemburu.

Terima kasih nak atas 2.5 tahun menyusui yang indah.

image

Not allowed to copy and paste photo without permission. fikih

I love u Mas Arka

Berkunjung ke Jendela Alam Lembang

Jalan-jalan dadakan kali ini seru sekali, pap biasa spend waktu sehari sebelum berangkat kerja buat jalan-jalan. Jadi subuh diputuskan aja mau kesini, tanpa bekal apa-apa ga tau gimana dalamnya cuman tau lokasinya aja.

Tiket masuk hari biasa 10k, Arka sudah bayar karena tingginya lebih dari 85cm (not baby anymore), ditawari berbagai karcis, seperti karcis untuk memberi makan hewan (20k), naik wahana, naik kuda dll. Akhirnya kita memilih tiket memberi makan hewan aja. Sebelumnya sih bilang mau lihat-lihat dulu ternyata untuk kasih hewan makanan kita dipandu sama guide di sana, gak bisa sendiri atau kasi makan apa aja. Semua uda disediakan untuk para hewan seperti rusa, kelinci, kambing, sapi dan kuda. Jadi kemarin kita balik lagi ke tempat beli tiket buat minta di guide sama petugasnya.

Lokasinya lumayan luas, arena bermain, burung-burung disangkar, peternakan, sampai ada kolam renang juga cuma kemarin tutup mungkin dibuka kalau weekend aja, wahana flying fox juga ditutup. Makananya kemaren potongan wortel dan daunnya. Wortelnya hasil dari panen ditanam sendiri jadi di sini pun mereka mengolah hasil dari ayam, lebah seperti itu buat dijual. Binatangnya bermacam-macam selain burung, ayam, angsa, kalkun, kucing, kelinci, marmut, kambing, sapi hingga kuda.

Kemarin pas banget sama kunjungan dari TK dari Cianjur, awalnya Arka hanya lihat begitu para anak TK yang otomatis badannya lebih besar dari Arka semangat kasih makan Rusa, Arka pun gak ketinggalan.

Rusa ada 2, namanya Ruru dan Sasa. Kelinci di ruangan terpisah bergabung dengan marmut. Nah di sini kelinci ditempatkan di kandang lebih tinggi, jadi pas diberi makan kandang dibuka dan bisa pegang atau kasih makan langsung deket-deketan gitu. Karena kelinci takut ketinggian jadi gak kawatir tiba-tiba kelinci loncat keluar. Hahaha. *emaknya sih yang takut ini. Lanjut ke sapi kemudian kambing/domba, kambing kecil, terakhir kuda.

Semua sukses Arka kasih makan sendiri, tanpa dibantu, paling dibantu guide nya karena Arka suka kebalik kasih makan hewan, daunya dipegang batangnya dikasih hahahaha. Pas kita uda selesai kasih makan ada petugas yang memberi makan ampas tahu ke kambing, manis kali ya. Dan di sini hewannya bersih-bersih terawat.

Bangga sama kamu nak, berani. Kasih makan jarak dekat plus sempet pegang-pegang juga. Diakhir acara kasih makan sudah disediakan tempat untuk cuci tangan plus sabun. Anaknya senang katanya dan mau lagi. Alhamdulilah. Karena bentuknya edukasi jadi guidenya pun sekalian jelasin tentang binatang-binatang tapi dengan bahasa ringan.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Di sini ada perkebunan hydroponik bisa dipanen, 3k/ons minimal 5 ons atau 1/2 kg. Ada selada dan pakcoy.

image
Playground

image
Di pintu keluar ada playground indoor dan tempat cinderamata

Oia, Jendela Alam alamatnya di Jalan Sersan Bajuri, cara mudahnya dari terminal ledeng di Jalan Setia budi belok kiri melewati Kampung Gajah terus aja lokasinya di sebelah kanan, 1 lokasi dengan Sapu Lidi.

Not allowed to copy and paste photo without permission. fikih

Berkunjung ke Jendela Alam Lembang