Arka liburan: Ciwidey

Dari dulu pap ngajakin main ke sini cuman kok mikir jauh banget, padahal kan sesama Bandung Selatan tapi malas banget. Ya akhirnya hanya Arka liburan yang bikin kita mampir ke sini.

Menurut maps sih sejam an sekitar 40km. Cuss lah ya, pas cek jalan Kopo yang sekarang lenggang kita pilih gak via tol, taunya bener masuk daerah Soreang langsung stuck ketemu sama yang keluar dari tol.

Dan perjalanan sampai Kampung Cai tempat penangkaran Rusa di Ranca upas menghabiskan waktu 2,5jam, hahaha. Jalan ketika long weekend plus libur sekolah ya dinikmati aja meski kanan pemandangannya bagus karena kita nanjak ke atas tapi tetap aja kok gak sampai-sampai. Untung anak-anak tidur.

Tempat penangkaran Rusa ini ada di dalam kampung Cai, di area perkemahan Ranca Upas, jadi urutannya kawah putih dulu baru kampung cai di sebrangnya. Efek duluan kawah putih ya macetnya mengular sampai pintu masuk kawah putih lewat dari situ ya aman.

HTM 10k/ orang, mobil 5k, nah kalau mau kemping ada lagi tiket yang mesti dibayar sekitar 20k kalau gak salah lihat. Harga tenda untuk 3-4 orang sekitar 150k sudah dengan pemasangan untuk 1 hari/malam. Karena hanya melihat rusa bayar segitu aja.

Kanan kiri pemandangan tenda-tenda bikin Arka mupeng pingin tinggal di tenda, ketika tahu nanti mandi pipis dll di toilet umum dia urung hahahaa.

🙂

Ramai, banyak tukang jajan, warung-warung, toilet (karena di wilayah perkemahan), ada tikar-tikar buat duduk sambil jajan, ada kuda yang bisa disewa, banyak hahaha. Kurangnya cuman jalanannya yang tidak rata jadi berasa arum jeram.

CIWIDEY VALLEY RESORT

🙂

Ini lokasinya di bawah Kampung Cai jadi kita ambil sekalian arah pulang tapi sebelumnya beli Pia dulu khas Bandung Selatan yang enak banget 1 kotak cmn 12k, posisinya sebelah sama Ciwidey Valley ini. Dan benar begitu kami masuk ke area nya ditutup aksesnya karena sudah penuh parkiran.

HTM 20k/orang, mobil 5k, tiket masuk bisa ditukar soft drink, tadi kami dapat teh dalam kotak. Di sini ada water park hot spring, pasti anget ya cuman kami gak masuk padahal saya sudah prepare baju renang, keliatan penuh sekali. HTM waterparknya 50k/orang, kok beda ya sama hasil saya browsing tertulis 40k/orang apa ini harga liburan, entah lah.

<

Jadi di sini selain ada playground, rumah angsa, rumah pohon dan waterpark dikelilingin oleh semi cottage, restaurant dan hotel.

Untuk rate semi cottage (rumah-rumah kecil gitu isinya teras dan ruangan kecil) ada yang buat family juga, rate nya sekitar 950k-1,75k per malam, untuk hotelnya sekitar 1,5k ada 2 tipe superior dan deluxe. Sudah include breakfast dan HTM ke waterparknya, dapat info dari bellboy nya tadi. Tapi mungkin dapat rate murah kalau pesan online.

Untuk restorannya juga umum harganya, tadi kami pesan ice tea 13k (mahal ya? Hahaha) tapi pas datang tahunya jumbo gelasnya.

Sudah deh liburan semester ini selesai, rasa terima kasih tak terhingga untuk Allah SWT, pap dan om Waze, tanpanya kami pasti stuck di kemacetan setiap liburan, berkat aplikasi ini kami bisa mempersingkat waktu, tapi ya kalau memang harus macet diiklasin aja.

Advertisements
Arka liburan: Ciwidey

Arka liburan: Kota Mini (Floating market) Lembang

Floating market masih sama kaya 2 tahun lalu, HTM nya 20k, tiket bisa ditukar sama minum, transaksi menggunakan koin yang tidak bisa ditukarkan menjadi nominal rupiah lagi. Masih ada arena kelinci, miniatur kereta, perahu kecil-kecil, area makan dengan menu-menu diatas perahu, ikan-ikan gendut yang selalu lapar, masih sama. Yang baru apa?

Ini si kota mini, ada juga spot buat kita berkostum dengan dress nya korea (hanbook) atau kimono an. Kalau mau princess atau putri dengan gaun lebar nan kaku bisa di kota mini.

Kota mini ada di area floating dengan naik anak tangga yang lumayan bikin olahraga, iya di atas jadi pemandangan kece kalau dari atas.

Ada apa sih di kota mini? Miniatur rumah kecil-kecil aja dengan kegiatan di dalam cocok buat anak-anak. HTM nya 25k, setiap wahana ada HTM nya 25k atau 35k untuk playground atau cooking class, ada paket hemat 80k/5 wahana. Menarik sih lihat wahananya, cuman karena mau lihat situasinya dulu, kebetulan kami bawa saudara yang sepantar an Arka kudu cek ombak duls. Di dalam juga bisa kok kalau tertarik terus mau beli tiketnya tapi transaksinya mengunakan uang yang ditukar koin bukan cash seperti di loket.

🙂

Sudah membayangkan bakal seru nih masuk di fire dept, police, hospital kalau 3 kenanya 75k sayang ya mending 80k dapat 5 wahana, tapi cek dulu deh ke dalam.

Sudah liburan sekolah meski datang di hari kerja kenyataannya ya penuh banget, boro-boro mau lihat setiap wahana, karena selalu berselisih jalan dengan yang berenti buat foto-foto. Kece emang buat foto apalagi kalau nyewa kostum. Ingin tapi bawa rombongan takut jadi ribet. Sewa kostum di kota mini ini 70k dewasa atau anak sama.

Kembali ke wahana, setelah lihat-lihat Arka minat dengan fire dept, jadi setelah dapat pengetahuan diajak untuk memadamkan api. Sayang sewaktu saya membeli koin tiba-tiba dia urungkan dengan air mata tergenang (gak ngerti jadi gampang nangis Arka sekarang), sempet murka sih (namanya juga emak-emak karena sudah sibuk mencari beli koinnya terus anak nya ga mau) karena sudah terlanjur membeli koin 25k (yang akhirnya saya pakai untuk makan siang di bawah). Alasan dia terlalu bising suaranya keras sekali, iya sih kalau yang ini benar. Nanti di dalam ada kafetaria kecil bertenda merah, nah beli koinnya buat wahana di sini.

Mungkin ekspektasi Arka berlebih dia mengharapkan seperti di Kidzania, aturan juga kami ke sini dulu kali ya baru ke Kidzania jadi dia udah mikir jauh taunya zonk gak kaya dia bayangin.

Di dalam rumah mini ada kegiatan di dalamnya, kalau post dept bisa dapat sertifikat, polisi mengejar penjahat, salon, atau hospital bisa mengurus bayi terus bayinya diajak jalan-jalan pake stroler kecil, tailor juga diajarkan menjahit, cooking class seperti di dapur, wah asik aslinya. Dengan kostum sesuai dept nya masing-masing. Mungkin kalau anak perempuan pasti bermanfaat banget, asik kayanya ikutin setiap wahana. Tapi ini yang saya bawa anak laki-laki semua jadi cuman sedikit wahana yang bisa diikuti. Dan setiap wahana mulai pintunya ditutup (sama kaya Kidzania) cuman kan ini outdoor ya jadi kalau ditutup akhirnya kepo ngintipin di jendela, gahahaha. Ini sebagian penampakan kota mini dan sebagian wahana. Penuh banget jadi mau foto agak proper susah.

<

Kalau lapar atau ingin duduk-duduk sambil ngemil atau minum air kelapa ada resto/cafe di area ini.

Kelapa dengan batoknya harganya 25k, cakue mini 15k dapat 5pc. Lumayan banyak variasi makanan berat di sini, ada nasi goreng, mie instant, sate dengan lontong/nasi, juice, dll. Oia sewaktu masuk ke kota mini sobekan tiket bisa ditukar dengan snack, nah tukarnya di sini. Tadi sih snacknya stik kentang gitu, lumayan enak (msg soalnya hahaha).

Ini penampakan playgroundnya.

🙂

Buat yang suka foto-foto banyak spot lucu di sini, worthed lah. Buat anak yang memang suka pretend play tempat ini juga layak dicoba, dengan catatan gak serame ini kali ya, jadi gak rebutan alias ngantri.

Di dekat kota mini ada kolam renang, yang spesialnya itu ada yang buat hijab. So pasti cuman buat perempuan ya karena kolamnya juga tertutup. Tapi ada kolam renang buat umum juga tapi pas cek airnya dingin, hiks. Gak sempet fotoin kolam renangnya, HTM nya 50k.

Sudah ada banner begini loh, ada peringatan masuk kolam harus memakai baju renang tapi tadi masih terlihat yang berenang dengan baju lengkap plus hijab ya bukan memakai yang seharusnya, pasti bawa baju ganti lengkap dan dalaman ini ibu, hahaha.

Ada rainbow garden juga, tapi gak sempat masuk karena sudah kesorean dan belum makan siang. HTM Rainbow Garden 10k, pasti bagus sih ya, di atas sini kita dimanjakan dengan pemandangan yang asri.

Saran saya kalau sempat ke kota mini mending makan nya di resto di situ aja karena kami tadi untuk mencari makan di bawah (yang perahu-perahu) agak memakan waktu, menunggu kursi untuk makan saja agak lama saking ramenya.

Apa yang bikin seneng, Arka berani naek boat express. Dari awal langsung semangat sewaktu ditawarin naik ini plus karena ada saudaranya yang semangatin.

🙂

Nunggu Arka pap dan saudaranya naek boat kami memutuskan untuk jalan-jalan duluan. Setiap jalan bertemu dengAn orang korea eh dengan yang berkostum korea.

Ngomong-ngomong kostum, jadi untuk si hanbook atau kimono ini biaya sewanya plus foto di studio itu 170k, jadi setelah sewa bisa foto di studio foto diatas air (gak deng diatas bambu-bambu) ada juga spot kece yaitu foto seolah-olah di resto sushi, dapat hasil 8rp kayanya untuk cetak kalau sudah selesai foto bebas deh kalau mau jalan-jalan di sekitar Floating Market ini diberi waktu 1 jam. Mau cari cemilan ala-ala Jepang (matcha sebagainya) ada di depan studio foto.

Wahana yang tak terlewatkan bagi Arka tentu saja miniatur Kereta, rasanya gak bosen juga saya masuk ke dalam, ya terakhir ke sini sudah banyak nambah koleksinya.

🙂

Karena situasi ramai mulai liburan gak gitu dapat foto yang kece, jadi seadanya aja. Mohon maaf kepada nenek, kakek, ibu bapak, kakak dan adik kalau ada di dalam foto saya, saya minta ijin untuk posting di blog ini.

Karena kondisi ini juga kami menghindari Jalan Setiabudi, mempercayakan kepada om Waze, jadi pergi via Punclut pulang via Dago Giri, aman.

Apa ada arka liburan lagi? Insya Allah ya nak, semoga pap ada rezekiNya. *elus-elus pap eh doain pap yang banyak dan kenceng. Aamiin.

Arka liburan: Kota Mini (Floating market) Lembang

Arka liburan: Belajar profesi di Kidzania

Kidzania ini tuh udah lama ya, sempet ngurusin payroll pegawainya waktu kerja dulu. Pengen masuk tapi emang nunggu umur yang pas, takut gak semua bisa ikut. Pas sepupu Arka ke sana ko asik tapi Arka masih 3 tahun, paham perintah atau intruksi aja belum. Teman cerita rada gelap di sana dan bising, tambah parno karena Arka memang rada susah ditebak.

Bismillah aja, pas memang liburan, pas cek harga mulai tanggal 16 sampai 8 Januari harganya fantastis, pas pap kerjaannya dicancel karena gak dapat ijin, pas lagi ada promo cc dan habis sampai tanggal 15. Semua serba pas, pas uang juga segitu aja kalau dipakai buat beli mainan atau ke mall gak ada kesannya.

Malam sudah prepare semua karena berencana pergi subuh karena harus sampai jam 9 pagi mengejar sesi pagi nya. Semua diprepare malam, buah kala, makanan masuk slow cooker jadi pagi tinggal masukin ke tempat makan, cemilan, baju ganti semua disiapin biar besok pagi tinggal cuss.

Berangkat dari Kopo jam 5 pagi, sarapan di KM 97, beli bubur sumsum buat makan siang Kala incase makanan gak cocok atau telat makan uda prepare makan siang. Kalau makan sore sudah dsiapkan tapi makan siang biasanya rada sante gak berat menunya kaya pagi sama sore.

Lalu kita serahkan semua ke om Waze, karena kebetulan masih hari kerja, lagi ada pekerjaan kereta cepat, jalan tol yang di tengah kebayang macetnya. Disuruh keluar Cibitung lewat jalan biasa, terus keluar di Bekasi dan lancar. Ya rada macet pas tol dalam kota sisanya alhamdulilah dipermudah.

Telat 30 menit sampai sana, dan situasi sudah ramai.

🙂

Tiket masuk

Tiket hari jumat kemarin masih normal, 150k/ anak dan 100k/dewasa, Kala dibawah 2 tahun jadi belum beli tiket. Memasuki holiday season (hari libur/liburan sekolah) harga tiket 250k/anak dan 200k/ dewasa, lumayan kan bedanya. Pas kemarin cc hari terakhir promo dan kami mendapatkan diskon 35%, jadi hanya bayar sekitar 227k buat tiket 1 anak 2 dewasa. Ditawari paket makanan juga di depan counter karena memang tidak boleh bawa makanan dan minuman. Daripada nanti ngantri dan lain-lain akhirnya beli 1 paket saja buat Arka. Harga makanan paket plus minum sekitar 100k dan kalau order di depan jadi 75 k. Isinya potongan ayam, nasi, sayur kentang dan potongan wortel, jagung plus minum (dalam botol yang bisa digunakan kembali).

Karena kami bukan rombongan gelang kami berwarna hijau, Kala pun dipasang tapi di tangan pap biar dia gak coba tarik-tarik.

<

Saatnya masuk ke dalam tak lupa melewati bagian pemeriksaan. Untung bawa makanan Kala aja jadi aman gak perlu dititipin. Oia Arka dapat cek seharga 50 kidzo bisa dicairkan di Bank BRI di dalam.

<

Selamat datang di Kidzania

<

Langsung bingung mau kemana dulu ya, akhirnya jalan ke sana sini karena belum tau alurnya gimana. Eh tertarik sama mobil, ternyata harus bikin SIM dulu, ke RS buat cek kesehatan biayanya 5 kidzo setelah selesai ke training center buat ujian dan mendapatkan sim biayanya 20 kidzo.

<

Nah mulai dari situ anak-anak dituntut mandiri, harus mengikuti antrian, mengikuti intruksi dan mendengarkan kakak-kakak nya. Anak-anak dipanggil Bapak/Ibu sama kakak-kakak ini. Pas di RS Arka sempet kebingungan dia keluar masuk hampir mau turun karena gak ada petugas di atas hanya petugas di depan komputer saja plus banyak anak-anak berkerumun jadi dia bingung. Orang tua hanya bisa memantau melalui monitor di luar area Rs nya.

Ingin naik bis city tour ternyata berbayar dan uang sisa sedikit, di sini lah Arka mulai mengerti konsep mendapatkan uang dengan bekerja kalau ingin mendapatkan sesuatu, di sini dia ingin naik city tour yang rutenya berkeliling dan ada taxi juga yang siap mengantar, silver bird taxi.

Cari yang gampang, awalnya ditawarin menjadi shoe care alias penyemir sepatu, dia nolak pas diberi tahu nanti dikasi uang, baru mau. Karena Arka sendiri sedangkan pekerjaan ini memerlukan 2 orang akhirnya minta bantuan pengunjung yang sedang melakukan kegiatan ini juga pas dapatnya yang usianya remaja.

<

Kemana lagi ya yang dapat gaji/uang? Bisa dilihat di foto di bAwah ini. Setiap kegiatan berlangsung sekitar 15-20menit, kalau yang banyak peminatnya bisa mengantri lebih dari 15 menit, jadi dapat dipastikan dari 60 profesi gak bisa ikut semua apalagi sesi pagi ini jam 9 pagi sampai 2 siang dan kegiatan terakhir itu di jam 1.30siang. Gak kerasa sih kalau pas dapat gak gitu ngantri tapi pas dapat yang peminatnya banyak lumayan bikin manyun antrinya. Setiap pekerjaan beda-beda memberi uang/gaji, paling kecil pemadam kebakaran hanya 1 kidzo sisanya ada yang 5 atau 10 kidzo, ada yang lebih besar sekitar 30 kidzo yaitu menjadi artis.

Pas beli tiket masuk sudah diinfo sih agak lama nanti di dalam karena sudah ada 1200 orang, hahahaha. Pas ngobrol sama ibu-ibu yang bulan lalu ke sini katanya kemarin itu belum apa-apa dibanding pas kunjungan beliau sebelumnya. Gimana pas liburan besok kali ya? ðŸĪŠ

Ya kaaaan gak banyak yang diikutin, telat masuk iya, penuh sama rombongan juga iya. Saya rasa perlu beli tiket 2 sesi biar puas, atau beberapa hari masuk ke sini kali biar semua ikut kegiatannya. Yang paling happy kayanya anak perempuan duh seru banget ada salon juga.

Ini salah satu contoh antrian, setiap kegiatan ada batas anak yang bisa ikut, ada cuman 3 anak, ada yang 8 tapi rata-rata 5-6 anak saja. Ya kalau rombongan udah pasti menang banyak ya karena langsung aja ngumpul segitu, hahahaa. Ini antri di pemadam kebakaran, di depannya uda ada 2 kelompok dan Arka ini bagian ketiga dikali aja 20 menit sampai mom nya bisa beli minuman, ngantri ampe abis minumannya hahahaha.

Dia masih tertarik menjadi petugas medis, polisi (ini seru ada bagian lari-lari kejar penjahat) atau menjadi sipir penjara nanti berkeliling naik mobil bawa tahanan. Jadi suara bising di dalam itu sebatas suara sirine pemadam kebakaran, ambulan, sipir penjara dan atraksi drumband dari stage artis. Sisanya ya orang-orang yang numplek, rombongan, keluarga dan petugas yang banyak banget.

🙂

Ini nih bagian happy, Arka menjalankan mobil dan membantu para petugas pom bensin, nah part ini si sim dipakai. Ada sih racing car tapi ngantrinya edaaan dan kayanya didominasi yang usianya diatas 6 tahun.

Saatnya pulang karena sudah close sesi pagi, di pintu imigrasi sudah menunggu petugas kakak-kakak memberi sambutan pamit, rame hahahaha. Keluar imigrasi gelangnya dicopot dulu.

🙂

Cape iya happy iya, ini emaknya ya pas ditanya ke anaknya sama jawabannya. Ditanya mau ke sini lagi tentu saja iya jawabannya. Karena ingin itu ingin ini buat makan kayanya susah abis waktu pasti. Untungnya udah beli paket sekalian pas tiket masuk kan jadi tinggal ambil gak pake bingung mau beli apa. Disuapin aja pas menunggu antrian di noodle factory yang ampe 3 shift hahaha.

Kala pun duduk aja di ubin suapin bubur sumsum, alhamdulilah anak-anak happy makan tetap terjaga. Mom sama pap makan di rest area aja mengingat ini hari jumat pasti macet parah. Dan benar masuk tol jam 3.30 sampe rumah jam 9 malam dengan istirahat di rest area untuk makan sore.

Di setiap kegiatan ada part yang bikin happy itu bagian souvenir, gak semua dapat sih tapi ya lumayan, kaya di noodle factory dapat gaji dan sebungus indomie goreng di dalam balon, kalau di bogasari dapat kue kecil-kecil, di Yakult dapat produknya juga, atau di towel factory Terry Palmer dapat handuk kecil, pas kemarin mau close sempat ikut jadi pembersih jendela gedung eh orangtuanya diminta isi alamat dll dapat produk Cling, tau aja di rumah pas abis.

Uang yang didapat bisa ditukarkan dengan souvenir, tapi sayang pas mau nukar di sana ada minimalnya 150kidzo sedangkan Arka punya gak sampai 80 kidzo, jadi disimpen aja deh buat ke sini lagi. Selain bikin sim ada juga bikin ATM biayanya 30 kidzo atau bikin paspor yang asiknya dapat stempel di setiap kegiatan tapi biayanya yang ini cash 100k aja. Kemarin Arka gak mampir ke pesawat, atau bikin ATM ngantri banget. Ada pembuatan pizza juga di sini biayanya 130k dapat pizza ukuran medium. Untuk makan memang relatif pricey, kalau gak salah nasi dan ayam tepung sekitar 40-50k belum minum, harga minuman yang masih standar. Ada ATM BRI (karena sponsor) di dalam area jadi tenang aja kalau kekurangan cash selain bisa debit juga sih.

Asik banget memang kegiatan pretend play begini, edukasi dapat, anak happy, orang tua juga.

Arka liburan: Belajar profesi di Kidzania

Arka liburan: (Sengaja) Main ke Jakarta Aquarium

Ada di list plan liburan semester ini, tapi masih maju mundur sama lokasi di Jakarta dan harga tiket masuknya. Ya namanya manusia tetap Allah yang kabulkan, mendadaklah kami ke Jakarta karena suatu hal. Sebelum kembali ke Bandung mampir dulu, bukan mampir karena sejalan tapi diniatin dari timur ke barat balik lagi ke timur langsung arah Bandung.

Lokasinya di mall yang tetanggaan sama Taman Anggrek dan Central park, malah ada kejadian yang bikin malu karena insiden si mall tetanggaan ini.

Tiket masuk 175k/org yang standar dan 225k/org buat yang premium. Premium ini buat 4 jam di dalam plus nonton 5D. Anak-anak di bawah 120cm biayanya 75k. Oia, bisa sea track juga di sini, jalan dibawah air, biaya kalau dari loket depan include semua 500k, tapi kalau sudah di dalam terus berencana mau masuk ke dalam aquarium biayanya 350k. Sering-sering cek website travel promo suka ada info diskon.

Rencana sih cuman berempat udah dihitung-hitung taunya meleset karena Uti ikut juga. Gpp biar mamah jd kekinian masuk sini.

Tempat ini satu naungan sama Taman safari, ya sebut saja taman safari yang di Cisarua, Pringen, Bali jadi kalau a lil bit pricey ya wajar lah ya. Begitu selesai bayar tiket masuk kita dipersilahkan sama petugasnya buat foto-foto di booth yang sudah disediakan. Karena 3 dari kami templatenya gak gitu suka sama foto jadi ekspresinya pun gak exicted.

Pintu masuk semacam lorong gelap dengan nuansa biru, ya semacam underwater tapi bikin Arka malas masuk 😁. Karena ini Konsepnya aquarium jadi binatang-binatang pun ya di dalam aquarium, ada beberapa hewan yang unik ditata seapik dengan latar kayu dan daun-daun dengan teknik aquascape. Ada petugas merangkap jadi guide yang tak sungkan memberi informasi apalagi kita butuh jawaban, di depan setiap tempat binatang ini ada semacam (gadget) tablet info yang bisa disentuh tentu saja jadi mempermudah kita dan menambah wawasan tentang binatangnya itu sendiri.

Ada space kecil yang kita bisa berdiri dibawahnya ada ikan-ikan berenang, tenang kata petugasnya gak akan pecah karena terbuat dari aqlyric yang sangat tebal jadi bukan dari kaca. Bisa sampai 1 ton kekuatannya. Ya tetap saja jiper berdiri di atasnya.

.

Jakarta Aquarium ini terdapat 2 lantai, setelah puas lihat binatang kecil-kecil ada tangga menuju ke bawah dengan koleksi yang gak kalah banyak. Oia gak boleh sembarang sentuh binatang ini ya meski ukuran aquariumnya kita yang dewasa bisa dengan mudah mengapainya sebaiknya jangan coba-coba. Ada peringatan di setiap kaca aquariumnya.

Foto keluarga dulu.

Lantai bawah

<

<

Ada area touch pool juga, tapi sebelum pegang-pegang cuci tangan dulu, ada wastafel di sebelahnya. Ada jam feeding para ikan tapi kata petugasnya pas di area ini sebaiknya tidak dipegang binatangnya karena kondisinya mereka lagi diberi makan.

<<

<

Ada area art, creativity juga. Selain jual souvenir bisa juga cetak foto (bukan foto yang sebelumnya) bisa dari gadget kita sendiri dipindah ke media lain, seperti gelas, kaos, gantungan kunci. Yang bikin happy ituada jelly fish, sayang seribu sayang koleksinya sedikit sekali :(.

<

Kaya yang di Sentosa ya? (Emang uda pernah ke sana? Bahaha belum, doain aja).

<

Terdengar suara musik ternyata emang ada di spot dekat pintu keluar.

.

Dekat pintu exit ada stand cetak foto, pas iseng tanya berapa kalau mau cetak foto petugasnya bilang 160k/foto, kraaaay. Iseng lihat hasil foto sementara tadi pas masuk gak ada yang bener mukanya, ya aku lempeng ajak yang lain keluar karena sudah selesai.

Mau cari oleh-Oleh atau souvenir? Tenang, begitu kita keluar pintu langsung ke tempat souvenirnya.

.

Review dan tips mau ke sini, parkir kendaraan roda 4 itu dipaling atas. Sedangkan Aquarium ada di lantai bawah jadi sekitar 6lantai di bawah, prepare lah langsung naik lift. Resto banyak, apalagi ada resto pingo yang bisa lihat penguin di sebelah Aquarium, harganya sedikit pricey karena kami rombongan jadi cari yang murah-murah aja. Kebanyakan resto korea sih, jadi kalau mau cari yang aman di lidah lumayan jauh jalannya, terus bisa tiba-tiba sudah di mall tetangga aja.

Bagus dan keren gak Aquarium ini? Jangan disamain sama yang di daerah utara itu ya, konsepnya terlihat sama tapi beda. Namanya juga aquarium semua di”pajang” di dalam kotak kaca, edukasi pasti dapat apalagi kemudahan mendapatkan informasi dengan adanya tablet di setiap aquarium nya. Terakhir saya masuk yang satu lagi itu 2 tahun yang lalu pas mereka baru buka lagi setelah pergantian managemen, dan ya gitu aja sama kaya sebelum-sebelumnya tidak ada perubahan, jadi saya masuk ke aquarium semacam dapat hiburan baru lah.

Bagus iya, keren belum, belum sampai tahap situ karena koleksinya masih belum banyak jadi ada beberapa bagian bukan asli hanya gambar via lcd. Semoga semakin kedepan koleksi bertambah, apalagi petugasnya helping banget kasi info juga lengkap, top.

Saya sih betah lama-lama di dalam apalagi di lingkungan mall jadi udah pasti rapih dan bersih.

Selamat berlibur.

Arka liburan: (Sengaja) Main ke Jakarta Aquarium

Di tanggal 4 bulan 4 di usia ke 4

Selamat bertambah usia anakku, Arkananta N Midas. Usiamu sudah 4 tahun, usia untuk mengenal dunia lebih luas lagi lewat jenjang pendidikan. Yes, Arka mau masuk TK. 

Tahun ini permintaannya hanya ingin kue dengan mainan, padahal tiap tahun juga begitu mungkin gak ada yang diingat, hahaha. Karena gejolak perekonomian belum kembali stabil yang dari ngayal babu mau sekalian selametan Kala Aqiqah (yang belum tercapai juga) atau bikin goodie bag dengan muka mereka berdua pas dicek ternyata kudu pesen berapa minggu sebelum dan pas dihitung-hitung kok sayang ya. Iya sekarang jadi pintar berhitung, karena semua kebutuhan dan kewajiban berjalan bareng-bareng.

Well akhirnya diputuskan tiup lilin saja dengan teman terdekat sekalian arisan, kue bingung pesen gimana kalau hasil survey kesana kemari harganya bikin lumayan nyekek karena memang lagi gak stabil ini hahahaha. Coba tanya temen, dulu pernah bareng di Jejakecil tapi anaknya sudah lulus tahun kemaren dan tiap arisan (iya yang lama, masih dan yang baru bikin arisan) suka terima pesanan bikin kue bolu jadul yang rasanya soft enak banget terus pernah lihat postingan dia bikin cake buat acara nikah, isenglah bertanya. Minta pricelist awalnya, pas dikirimin kok rada lumayan murah ini harganya apalagi saya sudah tahu kualitas dia soal rasa. Pesen deh dengan hasil googling hastag di Instagram sesuai keinginan Arka yaitu Pawpatrol. Dari yang ada maenan sampai yang hiasannya print gambar si pawpatrol ini. 

Niatnya mau cari mainan sebelum hari H tapi setelah Arka ulang tahun kami harus ke Jakarta, jadi berujung  pake print-an deh. Tapi gak kalah kece anaknya tetap happy.


Saya pun gak minta aneh-aneh sama Uci jadi yak diatur sama dia aja. 

Arka lahir di tanggal 4 karena ingin kue saya berpikir ngapain beli kue sampai 2x. Ya sudah ajak dia makan yang pasti gak ditolak yaitu Pizza. 


Seporsi itu dia abis sendiri, gak lama hujan deras akhirnya kami neduh sekalian beli baso bihun (yang ini mom nya yang pengen). Sebelumnya sempat lewat ke toko kue berharap bisa beli ice cream dan slice kuenya tapi tutup. Tanya teman disaranin ke mom’s bakery. Cuss kesana, ngeteh bareng yang ulang tahun dengan kue rasa cokelat kesukaannya.


Anaknya happy orangtuanya ikut happy juga. Pas di Jakarta tante-tante nya juga bikin happy, kadoin 3 loyang pizza jadi langsung pesta pizza dengan saudara plus sepupu Arka.


Jeda seminggu setelah ulangtahun tiba saatnya tiup bareng teman-teman. Karena arisan saya cuman bilang Arka mau tiup lilin sekalian ya. Untuk goodiebag awalnya juga sempat follow beberapa akun yang jualan perlengkapan pesta tapi berujung gak jadi pesan karena dadakan ke Jakarta. Sehari sebelum acara mampir ke Bo*ma deh buat cari isi dan si plastik transparan sebagai goodiebag nya.

Hari H

Anaknya tidur dan pas dibangunin sudah pasti mood dia jelek banget. Ini yang belum hilang dari sifat Arka belakangan ini, kalau bangun dari tidur siang mood dia buruk banget. Akhirnya diawali dengan tangisan, pas mau acara tiup dia ngumpet, sempet dorong adik temannya, dan terus sibuk sendiri. Tapi yang bikin happy anak-anak dan buibu nya menikmati semua, kue nya juga dibilang enak, kebayar lah ya ke hectic an siapin ini itu mendadak. Makasi genk.


Dan tanggal 4 April juga kami 8 tahun usia pernikahan. Gak usahlah dibahas supaya apa semoga apa karena yak gitu aja, gak ada progresnya hahahaha. Makasi ya pap atas jerih payahmu, semoga selalu diberi kesehatan dan dilimpahkan rezeki buat istri (yang banyak mau) dan anak-anak. Aamiin.

Difotoin Arka

Di tanggal 4 bulan 4 di usia ke 4

Cerita kelahiran Kalasenja

3 hari sebelum Kala lahir saya sempatkan periksa ke Dr. Leri dulu. Reaksi pertama bertemu saya beliau hanya berucap, “ibu kok masih berani ke sini bukannya sudah periksa ke Santosa?”. Hahahaha. Jawaban saya pun tak kalah santai “belum dapat rujukan dok, makanya ke sini dulu”.

Usia kehamilan saya pada saat diperiksa itu 36minggu lebih berapa hari, itungan saya sih 2 hari lagi sudah 37 tapi kan hasil USG selalu beda tipis. Semua alhamdulilah baik, bayi sudah 2,9 hampir 3 Kg. Terakhir cek ke beliau di usia 32-33 itu baru 1,9 kg dan saya dengan semangat mengejar minimal 3 Kg karena Arka lahir 3,1 kg. Mengeluhlah saya sudah sering mulas, pegal di sekitar selangkangan dll. Dr. Leri menganjurkan segera ke faskes biar minta rujukan dan segera diperiksa di Santosa buat menentukan tanggal lahir. 

Hari kamis, 5 Januari 2017

Faskes ramai sekali dan tergolong lama mana kali ini saya ditemani pap dan Arka, biasanya saya pergi sendiri naek angkot. Setelah mengeluh dengan keluhan yang sama akhirnya petugas medis memberi saya rujukan, alhamdulilah.


Mengunakan BPJS sebenarnya mudah hanya kita harus mengikuti prosedur yang kadang panjang. Setelah dapat rujukan saya langsung meluncur ke Rumah sakit Santosa Kopo. Mendaftar ke antrian BPJS dengan membawa foto kopi surat rujukan, ktp, kk, kartu bpjs semua 3 lembar (untuk pendaftaraan pertama selanjutnya hanya 2 lembar setiap dokumen).
Setelah urusan pendaftaran selesai dirujuk ke poli kandungan iseng bertanya dokternya ada siapa aja, pas ada nama Dr. Yanne dan diijinkan memilih, saya pilih beliau karena kebetulan Dr. Leri juga rekomenin beliau. Karena jadwalnya siang akhirnya kami makan siang dulu.

Setelah selesai makan siang kami kembali ke Rumah Sakit dan tiba saatnya saya dipanggil dan sendiri karena lupa Arka sama pap sedang kemana waktu itu, saya cuman berpesan langsung masuk aja kalau lihat saya gak ada di bangku antrian.

Dokternya masih muda, saya cerita saja tentang kehamilan keempat saya ini, kemudian di usg beliau bilang kalau semua sudah siap, bayi semua oke tapi posisi kepala si bayi rada miring ke panggul ini mungkin yang bikin saya ngilu semalaman. Dan dokter pun kasi opsi mau kapan tindakan karena jangan sampai mulas banget (saya cerita sudah sering mulas) karena nanti bisa robek spontan (vagina). Mau hari ini apa besok? Saya shock. Kalau hari ini bisa lewat poli kalau besok harus lewat igd. Saya hanya bertanya kalau masuk hari ini bisa pulang kapan dokter menjawab sabtu. Oke boleh dok, saya pilih hari itu juga dengan alasan pap ada kerjaan hari minggu. Pap dan Arka masuk ke ruangan terus saya bilang mau operasi nanti malam gimana? Pap? Sama kaget hahahaha. Akhirnya keputusan kembali di saya dan saya mengiyakan. 

Selain melakukan operasi sc yang ketiga dimana memang “jatah sc” itu hanya 3x saya berencana melakukan steril. Kenapa? Alasan pertama karena jatah sudah habis, bisa sih mau 4x juga selama kondisi rahim dan ketebalannya bagus tapi tahun ini usia saya sudah 35 berarti masuk ke usia rawan kalau melahirkan terus mau sc ke 4x gitu, ah bayangin hamil dan pemulihannya saya gak berani. Dan mau kontrasepsi terus padahal jatah sudah habis buat apa juga makanya saya bulat memutuskan ingin steril. Tapi tetap lihat kondisi “dalam” saya bisa tidak dilakukan tindakan steril. Karena steril juga tidak dijamin oleh BPJS jadi saya harus urus sendiri biayanya juga.

Setelah urus administrasi, rincian biaya dan alhamdulilah ada kamar saya disuruh test lab. Karena semua serba dadakan akhirnya minta pap buat pulang antar Arka dan jemput mama. Saya ke labrotarium sendiri sampai balik ke poli untuk pasang infus memakai baju operasi.


Sore mama, pap dan Arka datang, wajah mama tegang. Iya semua gak ada yang sangka saya langsung tindakan, papa juga masih di luar kota tapi malam itu sudah sampai Bandung. 

Saya masuk ke kamar inap yang ternyata usia 12 tahun ke bawah tidak diperkenankan masuk, akhirnya Arka sama pap di luar, sedih. 

Setelah di kamar suster melakukan test alergi, kedua kali melakukan ini sebelumnya pas melahirkan Arka. Rasanya? Sakit gila!


Jam 7 malam saya sudah dijemput menuju ruang operasi, rasanya tak sabar dan deg-degan semua campur aduk. Arka sempat bingung mamihnya mau kemana, saya cuman minta dicium dan dipeluk dan didoain semuanya lancar, minta maaf ke mama papa dan telpon mertua juga.

Di ruang sebelum ruang operasi saya lumayan menunggu lama, dokter anestesi sempat mengajak ngobrol, di sini saya merasa diperhatikan padahal saya memakai BPJS tapi semua care, saya cerita riwayat sc terakhir saya yang berujung anestesi tidak mempan dan saya merasakan kesakitan luar biasa pada saat melahirkan Arka dan saya hanya bilang “dok, pastikan saya sudah dibius sewaktu operasi dilakukan ya?”. Dokter mengiyakan.

Lama sekali tak dipanggil pas petugas menelpon dsog nya beliau masih di jalan, hahahaa lupa kayanya saya mau tindakan hari ini.

Singkat cerita saya melakukan operasi dengan smooth lancar semua, anestesi dengan beberapa titik yang saya nikmati hingga proses yang saya bilang “ko lama banget ya ini padahal bayi uda keluar”.

Kembali ke ruangan sebelumnya sudah ada pap dan cerita Arka sudah pulang dengan mama papa, sempat wa an sama papa katanya Arka sudah tidur, gak lama mama sms bilang Arka menangis dan minta kembali ke RS sekarang juga karena gak mau tidur sama uti sama kungnya. Duh, pengen nangis kali kedua saya tinggalin dia tidur tanpa saya di samping seperti waktu saya tindakan kuret dan ini akan lebih lama. Pap liatin foto Kala saya cuman bisa menangis. Saya sempat cium pas di ruang operasi tapi tak sempat IMD.


Kalasenja, lahir tanggal 5 Januari 2017 pukul 21.23 dengan berat 2,7kg dan panjang 47cm.

Ternyata dari usg 3 kilo Kala lahir dengan berat 2,7 tergolong mungil karena Queena aja 2,8 kg waktu lahir. Alhamdulilah sehat semua.

Kalasenja Zinan Mufiz. Anak kedua laki-laki yang gemar menolong, begitu arti namanya. Kenapa dikasi nama senja padahal lahir malam? Saya kadung suka dengan namanya dan berharap bisa lahir sore menjelang malam, kesampaian cuman meleset beberapa jam, hahaha.

Kala? Seperti Arka saya mencari nama yang orang lain tak susah menulisnya tanpa dobel huruf tanpa ejaan yang harus diulang. Karena nama saya saja sudah sering salah ejaan masa anak saya ngalamin lagi repotnya kalau salah ejaan. Simpel kan alasannya.

Queena ke Arka, Arka ke Kala. Queenarkala.

Cerita kelahiran Kalasenja

Untuk 5 tahun ke depan

Bikin apa sih? KTP buat Arka? Oh belum, sempat tanya ke catatan sipil di Bandung program uji coba itu baru mau diadakan di bulan Mei. Jadi kami memutuskan bikin paspor. Yeaaaay.


Awal dari rencana adik yang lagi ditugaskan di Batam mau banget ditengokin mama papa ya kali bisa diajak nyebrang ke negara tetangga. Untuk nyebrangkan harus punya paspor, diamanatkan lah saya buat antar mama papa membuat, terus saya gak bikin juga? Bikin dong, karena pap udah punya berarti tinggal saya dan Arka.

Oke begini proses pembuatan paspor di Imigrasi Bandung. Kami tidak melakukan daftar online, kenapa? 4 orang harus diisi di depan komputer dengan sinyal ajrut-ajrutan bukan ide yang bagus. 

Datanglah kami berlima termasuk pap pada hari Jumat, karena malamnya kondisi Arka tiba-tiba drop kami baru sampai kantor Imigrasi di Jalan Surapati itu sekitar jam 6.30. Antrian sudah mengular, antrian walk in dan online dipisahkan. Pukul 7 lebih pintu dibuka dan antrian mulai beriring-iringan berjalan. Karena sempat mengurus Arka yang kemudian dititip ke pap, saya terpisah 3 antrian dari papa mama. Diujung sana saya lihat Arka muntah lagi, duh.


  

pengumuman dekat pintu

 

Saya masuk sekitar jam 8.20 dibantu petugas untuk mengecek kelengkapan dokumen dan melihat ada perbedaan nama atau tidak.

Dokumen yang saya bawa, KTP, KK (kartu keluarga), Akte lahir, Buku nikah, dan Ijazah terakhir. 

Dokumen untuk Arka, KK (bareng saya tentunya), Akte lahir, KTP kedua orang tua dan paspor (paspor orang tua karena saya belum punya saya hanya sertakan punya suami), buku nikah kami.

Oia ditanya anaknya ada atau tidak, saya bilang ada sedang tidur di mobil, bapaknya ada? Kalau anak dan Bapak tidak ada saya harus kembali lagi dengan mereka. Saya pastikan nanti ketika diwawancara dan foto anak dan suami hadir.


Saya dan Arka diberi map kuning di dalam ada form yang harus diisi dan jangan lupa sertakan fotokopi dari dokumen yang saya bawa. Saya sebetulnya sudah bawa hanya hasil fotokopi bukan seperti yang saya baca di blog orang. Jadi saya putuskan fotokopi lagi. Jangan lupa bawa pulpen ya buat isi form.

Setelah terisi saya ke koperasi untuk fotokopi. Fotokopi harus di kertas A4, KTP dalam 1 lembar itu harus jelas depan belakang, jadi bukan bolak balik fotokopinya seperti yang saya bawa sebelumnya. Untuk buku nikah juga gitu hanya halaman depan yang ada foto dan keterangan nama, nama orang tua. Dokumen untuk Arka KTP orang tua harus didalam 1 lembar, jadi 1 lembar ada sisi depan dan belakang KTP kedua orang tua. Oia ada materai juga 6ribu, untuk saya 1 lembar materai di surat pernyataan dan 2 lembar materai untuk Arka karena surat pernyataannya 2.

Arka di antrian 1 dan saya di antrian 2. Dipisah-pisah ternyata, untuk antrian 1 itu,


Jadi kebayang agak sedikit lama karena loket cuma 1 dan melayani ini.

Kondisi Arka yang sedang gak enak badan akhirnya cranky, dan kebetulan suasana imigrasi sedang panas. Dari awal antri petugas udah memberi tahu kalau untuk ibu hamil, manula dan anak dibawah 3 tahun antriannya dipermudah. Ya karena Arka sudah 3 tahun ya sudah seperti lainnya.

Saat dipanggil, Arka sudah menangis, akhirnya hanya saya yang diwawancara dan dilihat dokumen yang dibawa. Setelah dicek kemudian diinput dan langsung difoto, dari awalnya udah nangis takut, ya tambah nangis hahahaha. Jadi hasil foto pun mewek mukanya. Setelah foto dipastikan lagi tentang nama, tanggal lahir sudah benar atau belum.

Selepas Arka foto giliran mama, papa dan saya. Kebetulan saya mendapat giliran di tempat yang sama dengan mama. Tanya-tanya, wawancara, foto dan cap sidik jari. Semua prosesnya cepat. Setelah foto kami diberi kertas untuk pembayaran di bank BNI dan selembar lagi untuk bukti pengambilan paspor. Proses 3 hari kerja setelah pembayaran. Tidak perlu lagi konfirmasi setelah pembayaran tinggal datang 3 hari kerja setelah pembayaran.

Untuk biaya 355 ribu dan pada saat pendaftaran ada biaya administrasi sebesar 5 ribu total 360 ribu. Waktu pembayaran maksimal 7 hari kerja dihitung dari saat wawancara dan foto.

bukti untuk ke Bank
bukti pengambilan

Karena ada proses wawancara dan foto sebaiknya mengunakan pakaian rapih, tidak bercelana pendek dan memakai sendal jepit. Untuk yang berhijab tidak mengunakan hijab berwarna putih karena background pas foto berwarna putih. Di Imigrasi sudah disiapkan jas bagi yang terlalu santai dan pasmina mungkin buat yang hijabnya putih. Daripada jadi gak nyaman mending berpakaian rapih saja dari mulai antrian.

Jam 11 proses selesai semua, setelah sholat jumat kami menuju ke Bank dan lagi ada gangguan dari pagi untuk pembayaran imigrasi ini, saya coba sampai 3 cabang hasilnya sama. Sebenarnya bisa dilakukan pas weekend banking cuman saya gak lakukan karena Arka sedang tidak fit.

Pembayaran di Bank

Saya membayar di hari senin di dekat rumah, alhamdulilah tidak gangguan.

Pengambilan paspor

Kalau dilihat dari jadwal foto rabu paspor saya sudah jadi. Kamis suami tidak bisa mengantar iseng rabu saya mampir imigrasi berharap sudah jadi, hahahaha.

Ya belum lah wong baru bayar hari senin.

Saya mengambil paspor hari senin, memang tidak buru-buru jadi saya gak masalah untuk prosesnya. Oia untuk pengambilan diberi waktu sampai 30 hari kalau tidak bisa diambil paspor akan dihancurkan. 

Pengambilan sebaiknya diambil sendiri meski bisa diwakilkan, harus ada surat kuasa dan dilampirkan materai dan ktp kedua belah pihak. Awalnya mama mau saya ambilkan saja cuman saya dan mama tidak lagi berada dalam 1 kartu keluarga dan alamat kami pun berbeda.

Yang saya bawa pada saat pengambilan itu bukti dari Bank dan bukti dari imigrasi. KTP dan KK juga dibawa jaga-jaga ditanya lagi, untuk Arka juga sama. Arka tidur di mobil jadi karena dalam 1 KK bisa diwakilkan kalau perlu hadir ya tinggal dipanggil saja.

Prosesnya tidak lama hanya menunggu antrian, saya datang juga sudah siang sekitar jam 10 kurang.

Setelah dipanggil dicek lagi nama, tanggal lahir dan tempat lahir, tanda tangan di form bukti pengambilan dan di belakang paspor. Jadi deh.

Untuk Arka juga gitu, saya cek lagi dan  tanda tangan karena data saya sebagai ibunya juga ada.

Beres. Prosesnya mudah, tidak lama dan paspor sudah di tangan.

ada di dalam lembar paspor Arka
anak bayi gak perlu tanda tangan hahaha

Untuk 5 tahun ke depan