Kala demam

Ini cerita minggu kemarin, alhamdulilah obat sudah habis, anaknya sudah bisa tertawa lagi (yang penting).

Kala tiba-tiba anget sore setelah tidur siang, berusaha tenang tapi tetep panik. Iya saya yang masih trauma sama anak sakit emang gak bisa berusaha tenang kalau mulai menunjukan hal-hal tersebut. Kadang Kala suka anget pagi-pagi kalau malamnya tidurnya keganggu atau tidak nyenyak. Tapi ini sore demamnya. 37,7c mungkin buat sebagian orang ini masih “cemen”, gpp beda orang beda pembawaan. Yang saya raba yang anget itu “cuman” kepala dan bagian perut ke atas, tangan dan kaki suhunya biasa (dingin).

Yang bikin worry Kala sedang tidak batpil, batuk dan pilek kalau lagi nangis. Nah, 2 minggu ini di kelas Arka terutama hampir setengah kelas sakit. Awalnya tentu saja dari demam dan sebagian ada yang batpil kemudian demam. Dan saya beserta ibu-ibu yang lain sempat menengok anak-anak setengah kelas. Ada yang kena virus tapi cek typus dan Db negatif sampai keluar rumah sakit besoknya masuk kembali, ada yang typus 2 orang sisanya demam karena virus. Namanya emak-emak parno ya kepikiran kesana juga. Tapi semoga bukan. Bukan virus seperti itu.

Saya coba kompres, tapi ternyata si suhu selain turun naik bikin rewel tengah malam. Karena gak punya stok parcet yang buat bayi, saya baru bisa kasi esok harinya. Arka lagi “maunya” sama mom nya, dan pas banget pap lagi ada kerjaan yang mana gak ada di rumah 12jam. Jadi pagi saya anter Arka sekolah sampai rumah pelukan lagi sama Kala, nanti jemput lagi, kasi makan Arka lalu pelukan lagi sama Kala.

Demam pun masih sama kepala, badan ya kadang kaki tapi signifikan memang kepala. Suhu dari 37,3-38,7. Gak perlu nunggu 38,5c karena Kala rewel sekali hanya mau digendong. Sedangkan Arka lihat begini tambah bikin “kesolehan” sendiri.

Pap sampai ke rumah sudah lelah, saya paham banget ini tapi badan saya pun sudah tidak bisa kompromi lagi. Jadi pas pap dapat tidur 2jam saya minta gantian saya tidur, karena besok masih harus bolak balik urus Arka dan jagain Kala. Awalnya bisa tidur lagi, tapi keesokan hari Kala gak mau sama papnya. Ada waktu saya akhirnya tidur setelah subuh lumayan ngecharge sebelum nganter Arka lagi.

Malam itu Kala tidur enak, gak kebangun nangis karena saya langsung sigap nyusuin. Tapi kepala ko tambah panas, ternyata suhunya tinggi sekali. Aduh saya mulai stress lagi, udah minta ampun terus sama Allah, kalau kami (saya dan pap) mungkin sedang ada selisih dan belum selesai (tapi alhamdulilah sedang baik-baik saja), atau ada janji ke Anak-anak yang belum terkabulkan, mungkin menyakiti orang lain atau karena kami lupa bersedekah.

Jadi demam Kala mulai naik kalau sudah waktunya minum obat, karena berjarak 4-6 jam kan. Kalau Arka pulang sekolah, Kala bisa lupa sama demamnya bercanda tertawa, tapi dia akan murung kalau Arka sekolah. Lucu ya.

Karena sudah hari ke 3, saya mesti cek Kala ke dokter kan? Alhamdulilah pas Arka libur sekolah karena gurunya ada pelatihan jadi bisa pagi-pagi ke RS biar pap nya bisa langsung ke studio kerja lagi.

Dsa biasa ada jam 10pagi sedangkan pap jam 10 mesti ada di studio, akhirnya pilih dokter paling pagi aja.

Dokter cek Kala semua, tidak sedang radang (karena memang tidak batpil), gigi pun masih jauh katanya (iya gigi Kala masih matic), dokter akhirnya beri rujukan untuk tes darah (lemes shay).

Yang bikin lemes itu pas di kasir, saya gak percaya harus mengeluarkan duit yang bagi kami (gak ada asuransi kantor karena memang bukan pegawai kantoran) besar. Uang yang kami bawa saja buat test lab nya aja masih kurang gimana mau bayar jasa dokter kan. Pas dicek ternyata dokter merujuk tes lengkap, tes darah, typus dan DB. Akhirnya ya mau gak mau minta tolong sama adik, dokter bilang mau ditungguin. Jadi saya diem lama di depan kasir sambil nunggu adik saya jalan ke Atm dari kantornya di Jakarta.

Selesai bayar (belum obat) kami langsung ke labotarium. Arka ngumpet, pap pegang Kala, saya menangis.

Sampai kami di tahap ini lagi, anak diambil darah, flash back kembali.

Menunggu hasil saya ke nursing room sambil gendong Kala yang pagi itu memang sudah lemas, pikiran kemana-mana membayangkan hasil, alhamdulilah dukungan banyak doa pun teriringi karena saya sempat update status. Kemudian saya menangis tanpa suara sejadi-jadinya sambil memeluk Kala. Hancur hati saya, patah hati. Bayi 10bulan sudah bertemu dengan suntikan buat diambil darah meski anaknya gak berontak tapi hati saya, ah sudahlah.

Hasil sudah ada saya buka, meski gak gitu ngerti tapi alhamdulilah Typus dan DB Kala negatif. Saya kembali ke ruangan suster ternyata dokternya sudah pulang (ah dok, kelaman ya saya shock di kasir jadi dokter gak mau nungguin saya). Suster menelfon dokter memberi tahu hasil lab dan diserahkan ke saya resep yang mesti ditebus. Iya ada bakteri di darah Kala mungkin virus. Dan dokternya memang sudah siapkan resep di buku kesehatan Kala.

Sambil nunggu obat, saya foto hasil lab kirim ke Tita (dokter mylaff aku), Tita bilang masih taraf aman memang tidak sesuai dengan hasil rujukan tapi tidak menjurus kemana-mana. Alhamdulilah.

Dapat antibiotik dan anti virus buat daya tahan tubuh, karena parcet nya saya sudah punya tidak saya tebus.

Tapi di rumah Kala masih demam saja, antibiotik sudah dikasi tapi suhu dia naik menjelang waktu diberi obat. Hari ke empat masih demam hari ke 5 saya berinisiatif ganti merk paracetamolnya, saya kasi 2 merk ke Tita dan Tita pilih sama kaya pilihan saya. Ke apotik beli, sabtu ke minggu Kala mulai segar dan alhamdulilah setelah hari ke 5 demam dia berangsur segar. Mungkin efek si parcet yang diganti juga yang warnanya mengingatkan saya akan thai tea nya d*md*m.

Jadi ingat ada jenis demam yang berlangsung 5 hari, tapi tes darah dll normal atau tidak membahayakan. Ya mungkin Kala termasuk seperti ini.

Sudah ya sayang, jangan sakit lagi, kembali semangat, kembali nafsu makan (yang hilang setelah mulai kosumsi obat AB), kembali ceria lagi.

Advertisements
Kala demam

10 tahun yang lalu

Beberapa minggu ini Facebook lagi ngubek-ngubek memori 5-7 tahun lalu. 5 tahun yang lalu cerita tentang Queena dan 7 tahun lalu cerita lagi hectic persiapan mau nikah.

Coba fb udah ada dari 2005 mungkin isi nya lebih alay lagi dari 7 tahun yang lalu. Dan mungkin isi nya lagi tentang kisah percintaan yang lagi putus dapat pacar lagi putus dapat pacar lagi sampe capek.

25 Maret 2006, di saat lagi patah hati, sakit banget deh yang ini ampe ada sms masuk (yoi, masih sms, telp dan mulai ada mms) ngajak kenalan. Jawab judes, orangnya jawab juga to the point. Singkat kata tanggal itu jadi tanggal pertama sms an sama pap,  sms karena doi lagi mau ke Makasar kerja sebagai soundman nya Koil, lanjut telpon dan saling kasih kabar.

Isi sms nya gini:

” hai ini sama viki, boleh kenalan g?”

Manggil nama viki uda pasti ni orang gak kenal banget.

Jawab dengan jutek, “ini siapa?”

“Ini sama yoni temannya adan”

Yes, a Adan yang notabene temen kantor pada saat itu udah berani ngasi nomer dan foto (bluetooth kalau gak salah dulu) ke calon pacar. Langsung sms ke beliau dong bilang kalau ngapain kasi nomer, masih patah hati ini. Doi jawab, “biar cepet sembuh hatinya”.

Dapat masjid deh A di surga karena jodohin saya sama si calon pacar sampai nikah.

29 Maret 2006, pertama kali kencan, jemput ke kantor yang kebetulan dekat sama rumah, minta ijin ke mama dan kencan pertama kita ke Legoh, hahaha.

31 Maret 2006 makin intens, kencan kedua, dan 3 tahun kemudian kita nikah.

Suami inget gak?

image
Udah ga inget tanggal doi juga ga inget isi sms nya. Lakik banget!

Makasi fb, langsung sadar ternyata alay udah dari awal fb lahir.

Not allowed to copy and paste photo without permission. fikih

10 tahun yang lalu

Ohana

Ohana means family.

Karena adik paling besar kerjanya ditempatkan di Batam kualitas dengan keluarga inti ataupun keluarga besar begitu terbatas. Pas momen pulang ke Bandung disempatkan mampir ke rumah meski sebentar. Padahal kita suka bilang gak papa gak usah dipaksa ke rumah, abisin waktu aja sama istri dan anak-anak.

Minggu kemaren kebetulan cuti seminggu, sudah banyak rencana tapi Allah berkendak lain, anaknya bergantian demam tinggi. Ketika sisa 2 hari sebelum kembali ke Batam dan anak-anak sudah sehat mengajak kami, ehm mama sih tepatnya cuman yang bisa nyetir pap, hahaha jadi mau gak mau kami diajak, papa pun disuruh ikut, jadi 2 mobil pergi menuju Lembang. Si bungsu gak ikut, dia lebih memilih tenggalam bersama dunianya dibanding kumpul kaya begini.

Perjalanan lumayan padat cenderung macet. Tujuan kita ke Farm house, adik sudah pernah kesana sewaktu baru pembukaan jadi belum ramai, kami? Belum hahaha.

Bertemu di UPI kemudian iring-iringan menuju lokasi. Sepanjang Farm house ada papan tertulis “parkir farm house mobil dan motor” wiiih kok ampe ada parkiran dipinggir-pinggir jalan yang ternyata lokasinya ya lumayan kalau jalan kaki.

Posisi Farm House di sebelah kanan kalau dari Jalan Setiabudi dan sepanjang jalan mendekati lokasi ada tali penutup yang artinya gak bisa seenaknya belok kanan menuju sana harus muter balik. Salah komunikasi pun terjadi, pas puter balik adik sudah didepan dan papa bilang dia belok kiri ke tempat parkiran umum bukan Farm House, taunya adik masuk parkirannya kami di parkiran umum, dan ditarik biaya 20k (gile). Jadi parkir di lahan punya masyarakat sana.

Tiket masuk Farm House 20k bisa ditukar dengan susu segar atau sosis. Pemiliknya sama dengan Floating Market, D’ranch atau Rumah sosis. Adik sudah membayar tiket kami dan menunggu di depan.

Pas liat langsung hilang ekspektasi, hahahaha. Penuh banget. Boro-boro mo selfie atau foto spot-spot, karena banyaknya orang melakukan hal yang sama. Di salah satu spot yang katanya “wajib” pun sampai ada antrian buat foto didepannya.

Tempatnya tidak terlalu luas, tapi bagus buat foto, gaya eropa gitu. Ada beberapa tanaman, rumah-rumah bergaya eropa, rumah hobbit, binatang (burung, kelinci, kuda dan kambing). Sudah. Karena bawa orang tua (papa mama dan besannya) terlalu crowded pun bikin gak nyaman. Jadi kami hanya sebentar disana. Masih banyak perbaikan sana sini mungkin karena masih baru.

Nanti mungkin akan kembali ke sana kalau pas mampir ke Lembang dan tidak hari libur atau weekend, jadi gak gitu nikmatin soalnya.

image
Papa, mama, besan, anak, mantu dan para cucu

image

image
Mama papa

image
image

image

image

image

image
Om nya bikin apa?
image
Di IG ditulis cuman ada di farm house

Sehabis dari sana kita cari makan ke atas, ke gubug mang enking. Ya semua juga tau kualitas makanan disana kan. Gak sempet foto-foto, hp di charge hahaha.

image
Yang bikin happy anak2, kasi makan ikan yang banyak banget

Alhamdulilah mama papa senang, cucu-cucu juga senang. Kami apalagi, makasi Wip semoga rezeki nya semakin berlimpah. Aamiin

Not allowed to copy and paste photo without permission. fikih

Ohana

Pertama kali Arka naek KRL, kereta api Bandung Raya

Hari ini niatnya mau mampir ke nenek2 Arka aja, tapi tiba-tiba ke stasiun yuk cari KRL. Abis ke nenek di Kota Baru langsung cuss ke stasiun, stasiun Utara ya bukan yang di depan.

Parkir motor, antri liat jadwal.

image
Cicalengka - Bandung - Padalarang
image
Padalarang - Bandung - Cicalengka
image
Bandung - Padalarang, 4k
image
Sibuk lihat sekitar stasiun
image
Lumayan sepi yang ke Padalarang
image
Sampai Padalarang

Mari kembali ke Bandung.

image
Tiket 4k
image
Colokaaan. Horeeee
image
Sampai Bandung. 40 menit saja
image
Kereta lanjut ke Cicalengka

Happy, sepi mungkin karena masih liburan lebaran, tapi arah sebaliknya lumayan penuh. Ac gak gitu berasa, tapi lumayan bersihlah. Selama ini bayangin KRL di Bandung kaya Commutterline di Jabodetabek, berarti masih ada alasan naek kalau lagi ke sana.

Not allowed to copy and paste photo without permission.

Pertama kali Arka naek KRL, kereta api Bandung Raya

Bermain ke Braga setelah KAA (Konfrensi Asia Afrika) selesai

Konfrensi Asia Afrika (KAA) yang ke 60 berlangsung di Jakarta dan Bandung. Tahun 1955 KAA pertama kali diadakan di sini, di Bandung, tahun ini kembali dilaksanakan lagi di Bandung, kota tercinta. Bandung berbenah, semua tampak cantik, Kang Emil (Ridwan Kamil, walikota) banyak membuat gebrakan yang warganya sendiri sampai bangga. Euforia sudah berlangsung seminggu sebelum acara di mulai, perjalanan dari bandara Husein Sastranegara sampai ke Gedung Merdeka di jalan Asia Afrika tertata rapih. Di jalan Asia afrika nya sendiri dipasang batu bulat dengan nama negara-negara anggota KAA, tiang dengan bendera peserta, kursi taman di sepanjang jalan, sungai Cikapundung dibikin cantik, dan ada monumen bola dunia yang ada tulisan nama negara di dekat Alun-alun.

Gak papa telat ke sana, euforia tetap ada, hahahaha pembenaran banget padahal kaya gak sah aja sebagai warga Bandung.

image

image

image

image

image

image

image

image

Bermain ke Braga setelah KAA (Konfrensi Asia Afrika) selesai

Belajar di rumah bermain jejakecil

Rumah bermain jejakecil udah lama didengar, persisnya kapan kurang paham juga, tadi sempet cek di IG (instagram) nya mereka @jejakecil dari bulan Desember. Wara wiri di timeline IG, di path, menarik pengen nyoba. Tapi, ini jauh banget dari rumah, asli. Alamatnya di Jl. Bukit dago utara I no 13, patokannya deket dago tea house. Kebayang ya dago atas hahaha dan kami di Kopo. Jadi maju mundur terus rata-rata anak temen di hari sabtu yang pap gak bisa nganterin, pengen rabu juga pap suka gak bisa diganggu kalau ada kerjaan. Baru hari ini dicoba setelah nego sama pap dan doi setuju.

image

Wih 1-2 tahun, cocok. Eh Arka kan udah 2 tahun, gimana? Sengaja dipilih umur segini, karena ini pengalaman pertama arka bisa sosialisasi sambil belajar. Jam berikutnya buat umur 2 tahun dan temanya juga beda.
Continue reading “Belajar di rumah bermain jejakecil”

Belajar di rumah bermain jejakecil

What, a trouble two?

Biasanya cuma denger kalo ada anaknya temen pas ulangtahun kedua diselamatin kaya gini. Sendirinya belum pernah ngelewatin masa ini karena Queena berumur sampai 18 bulan, belum 2tahun.

2 bulan yang lalu kami kebingungan dengan sikap yang tiba-tiba susah makan, susah dikasi tahu dan susah segalanya. Sampai mama nyuruh konsul ke dsa nya, iya kami ke dsa cuman mo sharing, sampai dsa nya bingung biasa konsul via whatsapp ko tiba-tiba datang. Diceritain lah ini itu, sekarang susah makan dll. Diagnosa sih gigi taring yang mau muncul, dan mungkin sudah masuk fase si trouble two. Duh, kan masih 22bulan, masih 2 bulan lagi, pikir kami. Tapi kata dsa nya disyukuri aja sekarang gampang ketemu orang, iya dulu dia takut ketemu orang harus nyaman alias lama panasnya. Ok sip, pulang dengan berjuta kebingungan harus gimana cuman dsa nya bilang “tunggu aja sampai lapar atau tawarin lagi setengah jam- sejam, biar dia tau konsep lapar “. Dan mencoba frekuensi menyusui agak dikurangi.

Continue reading “What, a trouble two?”

What, a trouble two?