Bermain ke Pustakalana

” mamih mau baca buku agi ke pepustaan”

image

Tau tempat ini karena beredar di explore IG dan beberapa volunteer adalah ibu-ibu teman Arka di Jejakecil.

Sering lewat tapi gak tau persisnya di mana, setelah tau tinggal bujuk suami yang gak gitu suka buku buat nganterin.

Ini kali kedua mampir, sekalian balikin buku. Iya, anaknya pinjem buku, buku tentang mobil hahaha. Awal ke sini pas lagi ada acara jadi rame banget, gak gitu fokus mau baca karena acara yang biasa diadakan di sebelah karena sebelah kebetulan ada acara jadi sesi nya pindah ke dalam. Terus anaknya begitu semangat akhirnya tunggu acara selesai kemudian lanjut explore buku.

Nah sekarang yang kedua pas sepi, sepulang Arka Jejakecil terus kejebak nostagila eh hujan yang lama pake banget plus kita lagi bawa motor jadi nyampe sini udah sore, sejam sebelum tutup.

Anaknya gak mau pulang dong, buku yang dipilih udah pasti tentang apa aja yang beroda. Traktor, truk, taxi, mobil dll. Setiap lembar yang dia buka selalu terdengar “wiih”, “waah”, “mamih liat”, “mamih ini apa? Bacain”.

Arka ikut member kelinci, biaya per bulannya 20k tapi harus dibayar langsung untuk 3 bulan ke depan dan diperbolehkan pinjam buku maksimal 2 buah. Biaya pendaftaran untuk pertama kali itu 50k. Kalau bukan member mau baca-baca aja dikenakan biaya 10k/anak dan kunjungan berikutnya biayanya 5k/anak.

Keuntungan jadi member di sini adalah diskon atau kadang gratis kalau ada acara yang sering banget diadain kadang seminggu sampai 2x. Belum pernah ikut sih jadi belum merasakan keuntungannya tapi next mungkin ikut pas sama waktunya dengan waktu keluar atau waktu jalan-jalan.

Tempatnya homey, bersih, bantal-bantal yang bikin tambah betah, buku, puzzle sampai perosotan yang di luar bikin Arka makin betah. Tatanan tempat dan kerapihan yang bikin tambah nilai plus. Semua tertulis jelas, buku berdasarkan abjad, tempat lokasi buku sehabis dibaca (jadi biar kita gak asal taro buku yang abis dibaca takut salah gak sesuai abjad), buku yang hanya bisa dibaca ditempat, tempat buat taruh tas, beberapa item yang dijual dan ada barang-barang lucu juga bisa dibeli di sana, kaya menthils projek.

Buku-buku di sana kebanyakan bahasa Inggris ya untuk Arka yang baru tertarik dengan gambar pasti menyenangkan, dan reminder juga buat yang bacain juga biar terlatih translete. *buka kamus lagi mom

Akan ke sini terus kayanya, soalnya sampai di rumah buku yang dipinjam dibawa kemana-mana, dilihat lagi, minta dibacain, gitu aja terus, minggu depan kita kembalikan terus pinjem lagi ya nak.

Pustakalana
Jl. Taman Cibeunying Selatan no 5 Bandung
Buka: selasa-sabtu 09.30-16.00
IG: @pustakalana

image

image

image

image

image

image

image

Not allowed to copy and paste photo without permission. fikih

Advertisements
Bermain ke Pustakalana

Ohana

Ohana means family.

Karena adik paling besar kerjanya ditempatkan di Batam kualitas dengan keluarga inti ataupun keluarga besar begitu terbatas. Pas momen pulang ke Bandung disempatkan mampir ke rumah meski sebentar. Padahal kita suka bilang gak papa gak usah dipaksa ke rumah, abisin waktu aja sama istri dan anak-anak.

Minggu kemaren kebetulan cuti seminggu, sudah banyak rencana tapi Allah berkendak lain, anaknya bergantian demam tinggi. Ketika sisa 2 hari sebelum kembali ke Batam dan anak-anak sudah sehat mengajak kami, ehm mama sih tepatnya cuman yang bisa nyetir pap, hahaha jadi mau gak mau kami diajak, papa pun disuruh ikut, jadi 2 mobil pergi menuju Lembang. Si bungsu gak ikut, dia lebih memilih tenggalam bersama dunianya dibanding kumpul kaya begini.

Perjalanan lumayan padat cenderung macet. Tujuan kita ke Farm house, adik sudah pernah kesana sewaktu baru pembukaan jadi belum ramai, kami? Belum hahaha.

Bertemu di UPI kemudian iring-iringan menuju lokasi. Sepanjang Farm house ada papan tertulis “parkir farm house mobil dan motor” wiiih kok ampe ada parkiran dipinggir-pinggir jalan yang ternyata lokasinya ya lumayan kalau jalan kaki.

Posisi Farm House di sebelah kanan kalau dari Jalan Setiabudi dan sepanjang jalan mendekati lokasi ada tali penutup yang artinya gak bisa seenaknya belok kanan menuju sana harus muter balik. Salah komunikasi pun terjadi, pas puter balik adik sudah didepan dan papa bilang dia belok kiri ke tempat parkiran umum bukan Farm House, taunya adik masuk parkirannya kami di parkiran umum, dan ditarik biaya 20k (gile). Jadi parkir di lahan punya masyarakat sana.

Tiket masuk Farm House 20k bisa ditukar dengan susu segar atau sosis. Pemiliknya sama dengan Floating Market, D’ranch atau Rumah sosis. Adik sudah membayar tiket kami dan menunggu di depan.

Pas liat langsung hilang ekspektasi, hahahaha. Penuh banget. Boro-boro mo selfie atau foto spot-spot, karena banyaknya orang melakukan hal yang sama. Di salah satu spot yang katanya “wajib” pun sampai ada antrian buat foto didepannya.

Tempatnya tidak terlalu luas, tapi bagus buat foto, gaya eropa gitu. Ada beberapa tanaman, rumah-rumah bergaya eropa, rumah hobbit, binatang (burung, kelinci, kuda dan kambing). Sudah. Karena bawa orang tua (papa mama dan besannya) terlalu crowded pun bikin gak nyaman. Jadi kami hanya sebentar disana. Masih banyak perbaikan sana sini mungkin karena masih baru.

Nanti mungkin akan kembali ke sana kalau pas mampir ke Lembang dan tidak hari libur atau weekend, jadi gak gitu nikmatin soalnya.

image
Papa, mama, besan, anak, mantu dan para cucu

image

image
Mama papa

image
image

image

image

image

image
Om nya bikin apa?
image
Di IG ditulis cuman ada di farm house

Sehabis dari sana kita cari makan ke atas, ke gubug mang enking. Ya semua juga tau kualitas makanan disana kan. Gak sempet foto-foto, hp di charge hahaha.

image
Yang bikin happy anak2, kasi makan ikan yang banyak banget

Alhamdulilah mama papa senang, cucu-cucu juga senang. Kami apalagi, makasi Wip semoga rezeki nya semakin berlimpah. Aamiin

Not allowed to copy and paste photo without permission. fikih

Ohana

Berkunjung ke Jendela Alam Lembang

Jalan-jalan dadakan kali ini seru sekali, pap biasa spend waktu sehari sebelum berangkat kerja buat jalan-jalan. Jadi subuh diputuskan aja mau kesini, tanpa bekal apa-apa ga tau gimana dalamnya cuman tau lokasinya aja.

Tiket masuk hari biasa 10k, Arka sudah bayar karena tingginya lebih dari 85cm (not baby anymore), ditawari berbagai karcis, seperti karcis untuk memberi makan hewan (20k), naik wahana, naik kuda dll. Akhirnya kita memilih tiket memberi makan hewan aja. Sebelumnya sih bilang mau lihat-lihat dulu ternyata untuk kasih hewan makanan kita dipandu sama guide di sana, gak bisa sendiri atau kasi makan apa aja. Semua uda disediakan untuk para hewan seperti rusa, kelinci, kambing, sapi dan kuda. Jadi kemarin kita balik lagi ke tempat beli tiket buat minta di guide sama petugasnya.

Lokasinya lumayan luas, arena bermain, burung-burung disangkar, peternakan, sampai ada kolam renang juga cuma kemarin tutup mungkin dibuka kalau weekend aja, wahana flying fox juga ditutup. Makananya kemaren potongan wortel dan daunnya. Wortelnya hasil dari panen ditanam sendiri jadi di sini pun mereka mengolah hasil dari ayam, lebah seperti itu buat dijual. Binatangnya bermacam-macam selain burung, ayam, angsa, kalkun, kucing, kelinci, marmut, kambing, sapi hingga kuda.

Kemarin pas banget sama kunjungan dari TK dari Cianjur, awalnya Arka hanya lihat begitu para anak TK yang otomatis badannya lebih besar dari Arka semangat kasih makan Rusa, Arka pun gak ketinggalan.

Rusa ada 2, namanya Ruru dan Sasa. Kelinci di ruangan terpisah bergabung dengan marmut. Nah di sini kelinci ditempatkan di kandang lebih tinggi, jadi pas diberi makan kandang dibuka dan bisa pegang atau kasih makan langsung deket-deketan gitu. Karena kelinci takut ketinggian jadi gak kawatir tiba-tiba kelinci loncat keluar. Hahaha. *emaknya sih yang takut ini. Lanjut ke sapi kemudian kambing/domba, kambing kecil, terakhir kuda.

Semua sukses Arka kasih makan sendiri, tanpa dibantu, paling dibantu guide nya karena Arka suka kebalik kasih makan hewan, daunya dipegang batangnya dikasih hahahaha. Pas kita uda selesai kasih makan ada petugas yang memberi makan ampas tahu ke kambing, manis kali ya. Dan di sini hewannya bersih-bersih terawat.

Bangga sama kamu nak, berani. Kasih makan jarak dekat plus sempet pegang-pegang juga. Diakhir acara kasih makan sudah disediakan tempat untuk cuci tangan plus sabun. Anaknya senang katanya dan mau lagi. Alhamdulilah. Karena bentuknya edukasi jadi guidenya pun sekalian jelasin tentang binatang-binatang tapi dengan bahasa ringan.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Di sini ada perkebunan hydroponik bisa dipanen, 3k/ons minimal 5 ons atau 1/2 kg. Ada selada dan pakcoy.

image
Playground

image
Di pintu keluar ada playground indoor dan tempat cinderamata

Oia, Jendela Alam alamatnya di Jalan Sersan Bajuri, cara mudahnya dari terminal ledeng di Jalan Setia budi belok kiri melewati Kampung Gajah terus aja lokasinya di sebelah kanan, 1 lokasi dengan Sapu Lidi.

Not allowed to copy and paste photo without permission. fikih

Berkunjung ke Jendela Alam Lembang

Mengunjungi Bandung Air Show 2015

Yang awalnya memberi tahu itu adiknya pap, tapi doi lupa di mana persis. Buka timeline facebook Kang Emil posting tanggal dan tempatnya. Iya kang Emil.

image
Hahahahaha niat abis

Sebenernya gak ada tujuan pergi hari ini, jadi dadakan karena pap mau ngeprint tiket buat tour besok sekalian aja ajak ke Lanud Husein. Kalau dari arah masuk bandara banyak petunjuknya kok buat masuk ke sini, motor atau mobil. Beda sama parkiran ke bandara. Karena tadi naik motor arahnya ke belakang yang ternyata bisa tembus dari rel kereta Andir yang sebelumnya kita lewatin. Kan dongdong ya, kenapa gak langsung kudu pake muter. Eh ini buat motor aja ya, mobil gak bisa tetap kudu muter.

Tiket masuk 20k buat hari kamis – jumat, pelajar 10k sabtu-minggu kalau gak salah 25k. Ada tiket buat naik hot baloon juga, sayang tadi pas di sana balon udaranya baru dipanasin belum ada yang naik. Nah buat ke tiket dan venue rada jauh sama parkiran. Cape cyin. Matahari mana ada 5 diatas kepala.

Selain ada pameran di dalam, ada juga stand dari instansi dan ada 1 stand kita bisa main simulator terbangin pesawat. Keren.

Stand di luar juga gak kalah rame, banyak makanan, minuman sampai jual pakaian. Asli panas banget tadi ke sana tapi abis itu angin tapi berdebu. Banyak pesawat parkir, pesawat beneran asli *norak. Ada juga damkar (pemadam kebakaran/blangbir), jeep segala rupa dari TNI dan bis dan van dari tv lokal plus radio.

Anak saya semangat tetap ke jeep dan kendaraan unik-unik, pesawat biasa aja. Gak papa yang penting Arka senang.

Ibunya senang gak? Jelas banget lah. Jadi pas baru datang si MC woro-woro manggil nama walikota Bandung, Pak Ridwan Kamil. Celingak celinguk, ketemu *terharu.

Gak gitu ketat penjagaan dan orang-orang juga biasa noraknya sama kaya saya dan ibu-ibu yang lain. Banyak wartawan sih. Puncaknya ya bisa foto beliau dari dekat pas lagi ada atraksi terjun payung. Mau selfie suami gak jelas posisi di mana, dan yang lain juga pada asik selfie sendiri tanpa kang Emil liat ke kameranya. Termasuk saya juga.

Jarak antara lintasan dibatasi pagar besi yang bebas orang berdiri di pinggir rumput. Rada bahaya juga sih ini ya, semoga besok rada diperketat juga. Karena pakai perlintasan bandara otomatis ada beberapa penerbangan jadi delay. Ramai banget tadi pasti lebih ramai besok, lusa dan hari akhir.

Yang suka sama pesawat boleh mampir loh, sayang dilewati ajang ini.

image
Setiap liat ini di Dago selalu anaknya tidur, tadi akhirnya liat
image
Panas cyin *nyureng

image

image
Ngiri sama pasangan ini
image
Mari rapatkan barisan
image
Damkar
image
Ada roda di belakang
image
Aksi terjun payung

image

image

image

image

image

image
Foto keluarga

Saran saya, pakai pelindung kepala, mau topi atau payung, jangan lupa sunblok ya biar ga hitam, hihihi.

Not allowed to copy and paste photo without permission. fikih

Mengunjungi Bandung Air Show 2015

Ke Dusun Bambu Lembang, lagi.

Ini kali kedua kami ke sini, Dusun Bambu Family Leisure Park Lembang, lokasinya di Cisarua, bukan dekat Floating atau d’Ranch, lebih dekat dengan Univ. Advent. Karena ada sepupu datang dan mama belum pernah ke sini, sekalian aja. Sampai sini udah siang menuju sore, jadi gak gitu banyak foto dan info yang ngebantu, mungkin bisa disearching lagi kalau untuk info, seperti biaya penyewaan rumah-rumah di pohon atau cottagenya. Karena kami gak makan di sana 😂😂😂.

image

Tiket masuk 15k/orang (3 tahun ke atas), dan biaya parkir mobil 15k (ini dibayar sewaktu keluar area/pulang). Tiket masuk dibayar di dalam dan nanti bisa ditukar dengan air mineral sewaktu pulang juga. Oia, dilarang bawa makanan dari luar, kalau kena denda 250k. Sekitar sini banyak hamparan sawah, jadi lucu buat tempat foto-foto.

image
Icon of Dusun Bambu

Setelah pemeriksaan tiket masuk kita naek pick up/shuttle warna warni yang mereka sebut wara wiri buat ke lobby, kalau kata Arka “mobil lucu”.

image

Continue reading “Ke Dusun Bambu Lembang, lagi.”

Ke Dusun Bambu Lembang, lagi.

Arka dan bis Damri

Setelah KRL saatnya mencoba bis umum, Damri Ac. Kita naik dari depan Leuwi Panjang, parkir motor di sana. Setelah menunggu 10 menit, bis datang yang arah ke Jatinangor ( Cibereum – Cibiru – Jatinangor). Kita gak sampai sana, cuma sampai Metro Margahayu biayanya 5k/orang. Karena hari Minggu kita beranggapan agak sepi, ternyata salah, huhuhu. Bis menaikan penumpang juga gak di halte, setiap ada yang mau naik pasti berhenti, alhasil ya dikit-dikit rem.

image
Bingung anaknya hahaha
image
Wefie
image
Suasana bis ke arah depan
image
Suasana bis ke arah belakang

Anaknya pucet, mungkin karena penuh dan dikit-dikit ngerem, akhirnya turun di dekat samsat terus lanjut angkot ke tempat makan. Pulang dari tempat makan si bis gak kunjung lewat akhirnya ngangkot lagi sampai carefour Kircon dan pap lanjut ngangkot ke Leuwi Panjang ambil motor terus jemput kita. What a day, gak papa jadi pengalaman.

image
Angkot

Not allowed to copy and paste photo without permission.

Arka dan bis Damri

Pertama kali Arka naek KRL, kereta api Bandung Raya

Hari ini niatnya mau mampir ke nenek2 Arka aja, tapi tiba-tiba ke stasiun yuk cari KRL. Abis ke nenek di Kota Baru langsung cuss ke stasiun, stasiun Utara ya bukan yang di depan.

Parkir motor, antri liat jadwal.

image
Cicalengka - Bandung - Padalarang
image
Padalarang - Bandung - Cicalengka
image
Bandung - Padalarang, 4k
image
Sibuk lihat sekitar stasiun
image
Lumayan sepi yang ke Padalarang
image
Sampai Padalarang

Mari kembali ke Bandung.

image
Tiket 4k
image
Colokaaan. Horeeee
image
Sampai Bandung. 40 menit saja
image
Kereta lanjut ke Cicalengka

Happy, sepi mungkin karena masih liburan lebaran, tapi arah sebaliknya lumayan penuh. Ac gak gitu berasa, tapi lumayan bersihlah. Selama ini bayangin KRL di Bandung kaya Commutterline di Jabodetabek, berarti masih ada alasan naek kalau lagi ke sana.

Not allowed to copy and paste photo without permission.

Pertama kali Arka naek KRL, kereta api Bandung Raya